Followers

Letakkan link blog anda =)

Saturday, July 30, 2011

Cerita gerbang Ramadhan: Zulfah 2


****

Zulfah menoleh-nolehkan kepala. Beg pinky-funky Tropicana Life nya digenggam erat.

"Err.. Betul ke aku ni?"

Zulfah serba tak keruan. Dia gigit bibir yang tak sakit.

"Kalau abang nampak aku ni, mau kena gelak sakan.."

Darul Quran petang itu tenang. Sama seperti hari-hari sebelumnya. Angin bukit yang bertiup merentasi tasik bagai penghawa dingin bagi pelajar-pelajar di sini.

Pelajar-pelajar perempuan yang baru mendaftar, kelihatan di sana sini. Semuanya bertudung labuh dan berjubah. Comittee pun sama.

Serius, memang nampak macam malaikat.

Semua nampak sopan-sopan, baik. Aku pula, jubah dan tudung labuh + kasut converse hitam tali merah + Beg merah jambu gila punya shining. Button pula bertampal sana sini. Gila betul!

Bahu terasa disentuh lembut.

"Assalamu'alaikum, asif jiddan. Apa khabar ukhti? Banat baru di sini ya?"

Minah arab mana pula yang sapa aku ni?

Zulfah berpaling. Kelihatan seorang perempuan yang berwajah manis tersenyum. Kakak rasanya.

"Wa'alaikumussalam. Err.. Maaf, nama saya bukan asif.."

Tergagap-gagap Zulfah menjawab.

Kakak tadi tersengih sendiri mendengar jawapan Zulfah, tersedar tersilap menggunakan perkataan. Asif Jiddan tu lebih kurang 'maafkan saya' la lebih kurang dalam bahasa arab. Dia menghulurkan tangan.

"Nama akak Nazirah.."

****

"Kak Jie.."

Zulfah menanggalkan headphone di kepala. Sonic Gear hitam yang masih berdentum Love Me dari Justin Bieber disangkutkan di leher.

"Yup?"

Quran biru kecil comel terjemahan keluaran Nurul Iman itu ditutup perlahan, sebelum dijunjung dan dikucup. Baru selesai menyudahkan ulangan hafalan Surah Ar-Rahman.

"Kenapa Fa?"

Kak Jie angkat kening.

"Err..."

"Agak-agak, boleh ke Fa jadi baik? Hafal Quran perabih macam akak?"

Kak Jie senyum.

"Fa rasa, macam mana? Boleh ke?"

Aik, tanya aku balik?

"Entah.."

Zulfah jongket bahu. Boleh ke aku ni? Macam jauh je nak kena pecut kalau betul-betul nak jadi baik macam tu. Ni nak berjalan pun rasa mengah.

"Kenapa Fa masuk sini?"

Kak Jie seakan menguji.

"Akak sebab apa?"

Ha, kan aku dah tanya balik. Tak kan nak nak cakap mama suruh masuk kot, segan lah kan..

Kak Jie senyum sendiri. Otak fikirannnya berputar ke belakang. Masing-masing mesti ada reason bila buat sesuatu kan? Dan dia pun macam tu.

"Sebab Facebook.." Selamba.

"Erk?"

Agak-agak ar.

Kak Jie ketawa.

"Tak adalah.. "

Kak Jie menyandarkan badan di dinding. Baru sedap nak cerita.

"Pernah sekali dulu, waktu tu akak rasa lost dalam hidup. Rasa jauh dengan Tuhan.. Bila tengok member-member akak yang baik, akak terfikir, bila la aku nak jadi macam diorang? Dan fikir-fikir, kalau la aku mati esok, ada harapan tak nak tau syurga tu macam mana.."

Kak Jie diam kejap.

"Sampailah akak baca status kawan akak.. Dia post status pasal satu hadis nabi.."

Pergh, dapat kesedaran sebab orang post kat Fb je. Tak terfikir lak. Selama ni aku guna Fb ni untuk buat diari bergerak je. Macam "Adei, boringnya hari ni.." "Weh, korang nak keluar tak?.." "Yea! Hari ni dapat makan Dunkin Donat!" atau pun "Berat aku tambah 3 kg lagi.. Diet lagi la aku nampaknya.."

Haha.

Tak terfikir pula Fb tu boleh bawa kebaikan kalau pandai guna.

"Hadis tentang apa Kak Jie?.."

"You can't turn to Allah, or gain His love, with anything superior, than reading the Quran."

Simple Dimple.

"Waktu tu baru akak dapat jawapan. Nak cari life akak yang rasa lost tak tau kat mana tu, rupanya Nabi kita dah bagitau siap-siap. Nak kembali pada Allah ke, atau nak dapat cintaNya, tak ada yang lebih hebat melainkan Al-Quran.."

Betul jugak.

Cat Steven boleh transform jadi Yusuf Islam pun sebab quran. Abang dia bagi. Ruben si photographer tu pun sama, cerita dalam video yang ada background Open Your Eyes Maher Zain, yang dia dapat hidayah pun time tengah kaji quran.

"Baca Quran selalu, insyaAllah Allah jaga kita.."

Kak Jie tersenyum.

Zulfah hanya mengangguk diam.

Lagu di Mp3 yang belum tertutup bertukar ke 'If i Let You Go'. Lagu lama Westlife. Di luar kedengaran bunyi riuh rendah banat main bola jaring.

"Tapi tengok Fa. Baju tak sama pun macam banat lain kalau bukan time kelas. Orang pun pandang pelik je.."

Kak Jie tesenyum.

"Tutup aurat tak?"

"Err.. Tutup.."

"Berdosa tak?"

"Erm, tak rasanya.."

"So?"

Kak Jie angkat kening. Zulfah hilang kata. Tapi Kak Jie pun pakai macam tu apa?

"Tapi semua banat pakai macam tu.. Akak pun.."

Kak Jie tersengih.

"Ada sebab kenapa diorang pakai macam tu. Nanti Fa akan tahu dan faham juga.. Sebab.."

"Sebab?"

****

Syurga untuk orang berjuang itu ada seratus tingkatan. Seandainya Allah bagi peluang kita masuk syurga. Di mana tingkatan kita?

****

Langit nampak terang-terang mendung.

Zulfah berdiri mendongak langit. Angin perbukitan yang sesekali singgah melalui tasik di Darul Quran ini terasa amat menyejukkan.

Tadi baru habis usrah. Testing makan dalam talam ramai-ramai. Mula-mula kekok la jugak sebab tak biasa. Cukup ke makan ramai-ramai macam ni? Ada yang first makan dalam talam tu, kaut lauk sorang-sorang dia. Habis orang lain nak makan apa? Zulfah ketawa teringat.

Tapi di akhirnya, cukup sangat. Dan terasa kemanisan berukhuwwah tu bila makan bersama. Macam kak naqibah cakap tadi, nabi cakap, makan untuk seorang tu, cukup untuk dua orang, dan makanan untuk dua orang itu cukup untuk empat. Kata-kata nabi sentiasa benar.

Bintang nampak begemerlapan di langit.

"Hah, teringat siapa tu?"

Kak Jie menyergah menyentuh bahu Zulfah.

"Kak Jie!!"

Zulfah separuh menjerit. Tersentak kerana terkejut, keningnya berkerut sambil bibir menggigit geram. Kak Jie hanya ketawa nakal. Seronok dapat mengenakan sahabat sebiliknya.

Hish Kak Jie ni, pekena orang memang no satu. Sejak bila dapat penyakit sama macam abang ni?

"Nasib Fa tak dak lemah jantung.. Kalau tak mau jatuh dalam tasik ni dah.."

"You jump, I jump la.."

Kak Jie tersengih.

"Ye la tu.."

Zulfah tersenyum.

Jeti kayu yang dibina mengunjur ke tasik itu sesekali berayun perlahan. Simbahan lampu perang jalan menyebabkan bumi barakah ini tampak hening ditemani tasik, sekali gus memberi ketenangan untuk menghafal al-quran.

Beberapa orang banin kelihatan menaiki basikal, baru pulang dari masjid rasanya.

"Saja lihat langit. Dah tak lama nak masuk ramadhan kan?"

Zulfah kembali mendongak ke langit.

Awan berkepul-kepul, namun tak menghalang cahaya sang bulan.Langit sya'ban, yang tak lama akan menjadi langit sakinah Ramadhan.

Kak Jie sama-sama melangut ke langit.

"Bulan Ramadhan, bulan yang di dalamnya diturunkan (permulaan) Al quran sebagai petunjuk bagi manusia dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeza (antara yang hak dan yang bathil)"

Kak Jie membaca perlahan ayat albaqarah 185 itu perlahan secara hafazan. Merdu.

"Fa, Ramadhan ni.. Hadiah yang amat besar Allah anugerahkan pada kita.."

"Erm?"

Zulfah menoleh.

Kak Jie tersenyum.

"Berkat dalam berkat. SubhanAllah, berkatest.."

Haha. Mai mana pulak perkataan berkatest ni? By the way, betul kata Kak Jie, bulan Ramadhan adalah bulan Quran. Bulan berkat yang diturunkan pula padanya kitab yang berkat. Kira macam pakej lengkap lah.

"Fa ada niat nak jadi lebih baik kan? Akak pun sama. Waktu ni lah waktu yang paling sesuai untuk kita ada satu turning point. Waktu yang paling sesuai untuk kita rasa lebih baik. Allah tahu, lalu Allah beri kita Quran, emas yang amat bernilai."

Kak Jie menarik nafas, kemudian menyambung.

"Dan Ramadhan pula, sinar yang terang. Dalam Quran ada satu nilai yang tak terhingga, dalam Ramadhan pula, bulan diturunkan quran itu. Kira macam terbaik dalam terbaik la. Very shining gold.. Kan?"

Zulfah angguk.

Yup, dari catwalk pun boleh jadi Quranicwalk jika dalam hati ada niat nak berubah. Allah mesti tolong, kan?

"Peluang dah ada, ruang dah ada, cuma tinggal kita je lah kan, nak ke tak nak.."

Semua orang dapat Ramadhan, tapi berapa ramai yang berjaya 'capai' ramadhan tu. Ramai yang berlari, tapi ramai je yang dah tersungkur awal-awal.

Dan bila quran ni berusaha dicapai bersungguh-sungguh, disertai pula pada Ramadhan yang mulia, insyaAllah, kita memang sedang mendaki jalan Taqwa itu..

Itu pesanan kak naqibah tadi.

"Ramadhan dan Quran, jika ia benar dihayati. It's really a beautiful formula of Taqwa."

Zulfah dan Kak Jie tersenyum. Bintang terasa cerah di hati.

"Wonderful.."


****


“Orang yang membaca Al Quran dan susah untuk menyebut ayatnya ia mendapat dua pahala”.

( Hadith Riwayat Bukhari & Muslim )

****

Ta-Taubat
Qaf-Qanaah
Wau-Wara'
Alif-


"Wara' adalah menggunakan setiap anggota yang Allah pinjamkan dengan penuh disiplin."

Zulfah menitikkan noktah selepas menyalin maksud wara' pada kertas A4 berbingkai bunga. Tulisan itu dibentuk kecil ditarik anak panah pada huruf arab yang bersimpul itu. Seketika, dahinya berkerut memikirkan sesuatu.

Adeh, alif last ni untuk apa ya?

"Kak Jie..! Alif ni untuk apa?"

Zulfah bertanya separuh melaung. Kak Jie yang sedang menjahit penutup niqabnya berhenti seketika.

"Alif untuk ikhlas macam Kak Jie.."

Kak Jie tersengih.

"Terima kasih daun keladi.."

Zulfah nampak gembira seraya menyambung menulis, sengaja tak mahu melayan omelan kakak sebiliknya itu. Bukan boleh layan sangat Kak Jie punya perasan ni. Nanti habis semua santan dia perah.

Kak Jie mencebik. Kurang asam betul tak layan aku.

"Siap!!"

Kertas A4 itu ditampal di depan meja belajar, nampak cantik. Zulfah tersenyum puas. Barulah tak lupa. Barulah hari-hari boleh tengok. Barulah setiap masa taqwa tu menjadi impian akhirat untuk selalu kita kejar.

"Astaghfirullah.."

Zulfah mengucap perlahan, seperti isyarat untuk langkah pertama. Untuk menuju jalan taqwa, taubat adalah syarat utama. Rasakan diri kerdil depan Tuhan, rasa diri selalu berdosa. Baru bunga-bunga taqwa tu bercambah di hati.

"Target Ramadhan ni?"

Kak Jie bertanya memegang bahu Zulfah.

Zulfah mengangguk tersenyum.

"Fa nak jadi lebih baik.. Nak capai La'alalkum tattaqun, dengan golden formula, Quran+ Ramadhan.."

Formula taqwa itu diulang penuh harapan.

"Yeah!! Jom jadi baik!!"

Kak Jie separuh melaung mengangkat tangan. Zulfah tergelak-gelak. Macam budak-budak lah pulak Kak Jie buat gaya ni.

"Chaiyok! Chaiyok!"

Zulfah turut meraikan.

****

Wahai orang-orang yang beriman, telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana telah diwajibkan ke atas umat-umat yang sebelum kamu, semoga kamu menjadi orang-orang yang bertaqwa. “ - (Surah Al-Baqarah: 183)

****

"Wah! Ustazah ranggi dah sampai!!"

Muka Zulfah kian merah. Penumbuknya digenggam kuat-kuat. Abang ni! Kalau tak sebab nak control ayu, dah lama ada orang makan beg free.

Majdi ketawa.

Hari ni mama dan papa datang melawat. Biasalah, kat tempat baru. Nak juga mengadu dan cerita apa yang berlaku. Semua orang pun macam tu. Tak ke?

"Hai, makin tembam anak mama ni.."

Zulfah tersengih.

"Makanan sini sedap-sedap la ma.."

Zulfah mencium tangan ibunya, kemudian di ikuti pipi dan dahi wanita itu. Kucupan itu beralih pula pada ayahnya.

Majdi menghulur tangan. Zulfah buat macam tak nampak je tangan tu. Biar je tergantung. Padan muka! Kata kat aku lagi.

Majdi menggigit bibir tersenyum. Merajuk pulak ka adik aku sorang ni..

"Patutlah abang tengok mendung je langit hari ni.. Rupanya puteri comel sorang ni merajuk..."

Zulfah tersenyum lebar. Pandai ayat orang ek?

"Maafkan kanda, Tuan Puteri Zulfah?"

Majdi mengangkat kening, menghulurkan tangan. Mengajuk suara macam cerita melayu lama yang tak ada kaler tu.

Haha. Abang aku putus fius..

"Senget.."

Senyuman Zulfah kian melebar. Tangan abangnya dicium.

"Ha.. Ni barulah boleh dapat award adik mithali.."

Zulfah menjelirkan lidah. Nasib la aku ni hati gula, senang je nak cair. Encik Zainudin dan isterinya hanya ketawa.

"How's life here by the way? Good? Better?"

"Best!"

Zulfah menggayut senyum menawan. Alah, dekat abang tak pe kan?

"Ceritalah.. Mama dan Papa nak dengar juga.."

Ibunya tersenyum, Encik Zainuddin mengambil tempat di sisi isterinya.

Zulfah kemudian semangat bercerita. Tentang berapa juzuk yang dia dah cuba hafal, tentang hidup di tempat baru, tentang ketenangan yang dirasakan mengalir di bumi yang sentiasa kedengaran alunan quran ini, dan tentang Kak Jie.

Majdi hanya menjadi Teddy Bear setia sambil tersenyum.

"Abang, kenapa diam je? Selalunya orang tak sempat cakap dah menyampuk. Ni sakit ke apa?"

Zulfah habis bercerita. Majdi ketawa.

"Tadi Fa ada sebut tentang ukhuwwah kuat la kat sini, silaturrahim la, kan?"

Zulfah angguk.

"So?"

"Err.. apa nama roommate Fa tadi?"

Aik abang ni, punya banyak orang cerita, itu pulak yang dia dapat.

"Kak Jie, Kak Nazirah.."

Zulfah mula musykil.

"Kirim salam kat dia yup.."

Majdi tersengih.

"Gatal!"

Majdi lebih ketawa.

****

P/s: ^^, maaf kerana cerita tak seberapa. Selamat menyambut ramadhan kareem. Bulan Ramadhan ni, kita cuba jadikan bulan quran bersungguh-sungguh. Memang bukan untuk bulan mulia ni sahaja, tapi moga-moga ianya menjadi pencetus kepada kita untuk jadi lebih baik. A turning point.

Cuba, insyaAllah. Mungkin setiap kali lepas solat 4 muka. Maka dapat satu juzuk sehari. Jika tak dapat, semuka pun tak apa, jika tak dapat, satu baris pun tak apa.

Tak semestinya khatam, asal dapat menghayati. Moga ia terus melekat di hati =) Salam Ramadhan Kareem untuk semua.

"Jika seandainya kita pernah melalui training-training sebelum ni, untuk melatih kepimpinan dan kepakaran. Maka ramadhan adalah training kita yg sebenar. 'Abdtrain. Latihan kehambaan. Yang mana jangka waktunya adalah sebulan. Lalu prosesnya sama, seandainya kita bagi commitment yang sebenar-benarnya, maka kita akan dapat objektif program tersebut. Taqwa dan malam penganugerahan lailatul Qadr.."

Monday, July 25, 2011

Kisahku: Aku dan KCB 3.


****

Petang ini awan biru berarak perlahan.

Pelajar Universiti Insaniah kelihatan ramai di sana sini. Kebanyakannya baru habis kelas masing-masing. Yang lelaki banyak yang berkopiah dan bersongkok. Yang perempuan pula, bertudung labuh, malah tak sedikit yang berfurdah. Mereka yang belajar di kampus ini mengambil jurusan agama.

Memandang mereka pun sudah rasa macam ada ais dalam mata. Sejuk.

Saya baru habis berkampung seminggu di Kedah. Tengok-tengok padi, hirup udara segar yang kalau cari dekat K.L memang payah dapatlah. Menghadiri Kolukium Ulamak Muda di Insaniah, dan kemudian membantu mana yang mampu untuk program Jomega untuk adik-adik.

Saya berjalan-jalan memerhati, niat ingin menuju ke rumah sewa sahabat. Tekak terasa meronta-ronta ingin meneguk air sejuk. Wah, ada air jambu di hadapan!

"Berapa bang?"

Seorang perempuan berfurdah lembut bertanya. Bersamanya kelihatan seorang teman, duduk di atas motor. Air jambu sejuk di dalam balang yang dicampurkan dengan asam terasa mengiurkan.

"Rm 1.80.."

Peniaga menjawab. Perempuan itu membelek dompet, kemudian menghulur not Rm50.

"Tak dak duit bakilah, ada duit kecik dak?"

Biasalah, duk Kedah. Loghat macamtu tu lah. Kelihatan muslimah tadi mengira-ngira duit syiling, kemudian bercakap dengan rakannya. Bahasa Thailand. Rasanya mereka ni dari Thailand, sebab muka kawannya begitu. Tapi tak tau lah kalau kat insaniah ni memang ada kelas bahasa Thailand.

"Bagi air jambu biasa satu ya bang.."

Saya mengambil ruang kosong di situ untuk memesan. Saya mengeluarkan wang dari poket belakang. Rm 5 dikeluarkan.

"Berapa bang?"

"Rm 1.20"

Wanita berniqab tadi masih mengira-ngira duit syiling. Rasa kasihan pula. Saya berkira-kira, tak apalah, tadi time jadi Ajk Jomega. Alhamdulillah dapat rezeki rm40.

"Tak apalah bang, saya bayar untuk dia sekali.."

Saya cakap perlahan di tepi, takut dia dengar. Alah, Rm1.80 je pun. Allah dah bagi rezeki banyak sangat dah. Saya ambil baki, kemudian berjalan laju-laju sambil ingin menikmati "Green Guava with Asam Boi" yang sejuk. Rasa berpuas hati.

Saya ingin jauhkan diri sebenarnya.

Sempat terdengar abang tu bagitau yang tak apa, dah ada orang bayarkan.

Laju saya jalan.

Dari jauh kelihatan wanita berfurdah tadi yang membonceng di belakang bersama temannya menuju ke arah saya. Saya jalan laju lagi. Adeh, diorang nak mai ke?

Kemudian mereka berhenti di seberang jalan.

Kawannya menunjukkan isyarat. Memberi maksud untuk membayar kembali.

Saya menunjukkan isyarat tangan, maksudnya tak mau terima. Muka saya serius. Saya ikhlas kot. Tapi orang cakap kalau orang ikhlas tak cakap dia ikhlas, ok, saya tarik balik statement tadi.

Hati berdegup-degup.

Saya seberang jalan melalui titi kecil.

Saya nampak mereka macam mencari jalan untuk berjumpa. Isk, kan best kalau cepat sampai rumah sewa. Saya nampak makcik jual kuih, saya berhenti sekejap. Ha, boleh buat-buat macam nak beli kuih.|

"Vroomm.."

Terdengar bunyi motor, betul-betul berhenti di belakang saya. Dekat sangat. Bunyi yang menggegarkan jiwa. Jantung saya berdegup kencang. Saya berkalih perlahan.

Kelihatan muslimah berfurdah tadi bersama sahabatnya.

"Cukup duit tadi bang.."

Kawannya berkata bersungguh.

"Takpe, ambil je lah. Kira sedekah.."

"Terima kasih.."

Suasana jadi tenang.

Saya cuba tersenyum. Berkalih, dan kemudian meneruskan berjalanan. Dalam hati terdetik,

"Perghh!! Rasa macam tengah berlakon cerita KCB 3 pulak!!"

Haha.

-Tamat-

Friday, July 15, 2011

Cerita: Najwa.

~Picture by DeviantArt~

Kata orang, hujan menghubungkan antara satu masa dengan masa yang lain..

****

11 Disember 2011.

Malam di luar nampak tenang disimbah cahaya perang. Malam kian sunyi ditemani awan yang bergerak lambat-lambat. Majdi duduk di kerusi paling belakang tingkat atas. Bas Ekspress Sani 2 tingkat itu akan bergerak dalam beberapa minit lagi.

Penghawa dingin sejuk amat, terasa benar-benar membekukan tulang.

Majdi memeluk tubuh dalam baju sejuknya.

Earphone dimasukkan, seraya lagu Sandaran Cinta dari Saff-One berkumandang perlahan. Majdi meletakkan kepala di cermin. Merenung alam di luar yang indah terbentang.

Bas mula bergerak. Suasana jadi hening. Malam semakin gelap menyusuri jalan, hanya bertemankan cahaya bulan yang sedang mengambang. Majdi merenung kerusi di sebelah kirinya, tiga tempat duduk itu kosong. Kan bagus kalau ada orang di sebelah yang menemani..

Hujan turun rintis-rintis membasahi bumi. Cermin mengalir air. Majdi terus merenung. Mata kian melayu..

Dan hujan terus melebat..

****

"Abang.. bangun.. Abang teman turun?"

Mata rasa berpinar. Pandangan masih lagi kabur-kabur. Majdi menggosok-gosokkan mata.

"Kita beli jambu, nak?"

Suara itu lembut, perlahan.Terasa ada senyuman manis yang muncul di hadapan. Senyuman yang menenangkan. Senyuman dari seorang wanita yang wajahnya menyejukkan hati.

"Ya.. ya.. kejap.."

Tangannya ditarik. Majdi mengikut turun dari Bas menuju ke gerai di hentian Rehat dan Rawat Tapah. Kaki menapak menurun tangga bas.

Hujan masih turun, namun sudah rintik-rintik. Jalan jadi basah. Daun pula jadi seakan-akan berembun.

Kereta pula banyak. Semuanya berhenti rehat sebelum memulakan perjalanan yang panjang. Suasana pagi di sini rasa begitu hening.

"Jom.."

Wanita tadi memaut lengan Majdi sambil berjalan beriringan. Majdi jadi kekok.

"Err.. Awak ni siapa ya?"

Wanita tadi berpaling. Seraya ketawa. Kemudian mencubit pipi Majdi.

"Bangun! Bangun! Tadi tidur mimpi apa la lama sangat sampai buat-buat lupa isteri sendiri ni..? "

Isteri? Muslimah manis ni bini aku ke?

"Mimpi bidadari mana sampai lupa Najwa.."

Najwa. Oh, Najwa rupanya nama isteri aku ni.

"Dah, abang jangan nak pekena Najwa pagi-pagi ni ya.."

Najwa tersenyum. Majdi hanya mengangguk mengikut. Terasa masih ada sedikit pening, fikiran terasa kosong. Kaki mereka melangkah sehingga sampai ke kedai yang menjual buah Jambu. Majdi sekali-sekala menjeling di hujung mata wanita yang mengaku isterinya itu.

"Kak, jambu dua.."

Wajah Najwa sangat ceria.

Pekerja berpakaian hijau itu mengambil buah dari peti ais. Kemudian dimasukkan sedikit asam. Dicucuk pula lidi di atasnya. 2 Jambu air itu dimasukkan ke dalam plastik yang lebih besar.

"Rm4 semuanya cik.."

Najwa mengeluarkan wang kertas rm 5. Si pekerja memulangkan baki rm1.

"Cik, cik nampak sangat gembira.."

Pekerja yang berbangsa melayu itu menegur. Memang pun, Najwa tersenyum saja dari tadi. Senyuman Najwa lebih terukir. Tangannya memaut lengan Majdi lebih rapat.

"Mestilah, esok 12 Disember 2015, ulang tahun perkahwinan kami.."

Majdi seraya berpaling. Otaknya berputar ligat.

Ha, tahun 2015?

****

Hari ni hujan lagi. Mungkin sekarang musim hujan, langit pun selalu je mendung.

Majdi tersenyum. Walau kadang letih pulang dari kerja-yang aku baru cuba biasakan diri. Tapi kemahiran dan ilmu di tempat kerja tu macam dah lama ada. Badan letih, tapi hati aku yang selalu ceria.

"Wah, cantiknya jubah tu.."

Aku pun tak tahu apa yang terjadi. Yang aku ingat, aku bangun dari dari tidur dalam bas. Dan muncul seorang muslimah yang aku rasa macam bidadari yang turun dari langit. Dan dia lah isteri aku sekarang.

Najwa wanita yang sangat-sangat baik. Sangat lemah lembut, amat menjaga akhlaq. Dan dia selalu kata,

"Najwa nak jadi Khadijah untuk abang.."

Khadijah, sebaik-baik wanita bumi seperti yang disabdakan nabi. Dan aku rasa Najwa memang begitu. Sepanjang 3 hari ni, dia yang selalu ajak aku bersama-sama membaca makthurat. Dan dia juga yang selalu tunggu di muka pintu saat aku balik bekerja.

Cuma yang aku perasan, dia selalu mengadu pening kepala..

"Kalau nak, belilah.."

Aku mencadangkan.

Najwa masih membelek-belek jubah tersebut. Dia diam, mata dia sayu sebentar.

"Tak apalah..."

Najwa tersenyum.

"Erm?"

"Najwa dah ada banyak baju kat rumah.. Nanti membazir pula.. Duit ni nanti boleh kita sedekah.. Ramai lagi orang yang perlukan dari Najwa.. kan bang?"

Majdi mengangkat kening.

"Walibasuttaqwa, zalika khair.."

Dia mengungkap sebaris ayat Al-Quran yang maksudnya, "Dan pakaian taqwa, maka itulah sebaik-baik pakaian.."

"Kan abang yang selalu ajar Najwa ayat tu.. Sejak kita tunang lagi.."

Majdi tersenyum. Ya, pakaian taqwa. Itu yang sebaik-baiknya.

"Dan.."

Erm?

"Abanglah pakaian terbaik yang pernah Najwa ada..."

Najwa senyum manis.

"Mereka (isteri-isteri kamu) adalah pakaian bagi kamu, dan kamu adalah pakaian bagi mereka.."-Qs Albaqarah 187

****

Bulan mengambang penuh. Cerah dan menyejukkan. Bintang yang bertabur terasa seperti kelopak bunga yang sedang mekar.

Najwa mendongak ke langit.

"Awak, kalau saya jadi bulan, awak jadi apa?"

Bulan, aduhai, awak lagi cantik dari bulan la Najwa.

"Erm, kalau awak bulan.. Saya jadi.."

"Jadi?"

"Saya jadi Neil Armstrong.."

Majdi senyum nakal. Najwa ketawa, menutup mulut. Ada ke patut nak jadi Neil Armstrong?

Suasana jadi diam sebentar. Langit seperti sebuah pentas orkestra yang meriah. Cuma pemainnya adalah unggas dan muziknya adalah bunyian alam. Dan cahaya yang terpancar adalah sinaran bintang yang tersusun.

Najwa meletakkan kepalanya di bahu Majdi.

"Abang, nanti bila Najwa dah tak ada..."

Tangannya mengenggam erat tangan Majdi.

"Abang akan ingat Najwa kan?"

Majdi mencium dahi Najwa.."

"Sentiasa."

Rasanya, dah hampir sebulan 'aku' bersama Najwa.

Najwa Qistina.

Dia, adalah anugerah terindah yang Allah pernah bagi padaku. Selalu, dia lah yang akan gerak aku malam-malam untuk tahajud. Merenjis-renjis mukaku dengan air, sehingga aku benar-benar bangun. Dan pagiku disambut dengan senyumannya yang mesra.

"Najwa dah sembahyang 2 rakaat. Sekarang Najwa dah lebih abang.."

Katanya sambil ketawa.

Aku tersenyum dan terus bangkit, untuk mengambil wudhuk. Kami memang begitu. Selalu cuba bersaing untuk paling banyak beribadah.

Menjadi imam kepada solatnya, dan menjadi ustaz yang mendengarkan aluan merdu bacaan qurannya, benar-benar membawa aku hanyut ke dalam arus kebahagiaan yang amat dalam.

Cintanya yang membawaku kepada CintaNya.

Bidadariku di syurga.

"Abang dah makan?"

Aku geleng.

"Saya buatkan ya.."

Aku cuma mengangguk.

Aku selalu bangga dengannya.

Masa pen dakwatku masih meniti loretan-loretan kertas, dia akan duduk di sebelah tersenyum. Dan waktu itu, aku akan terus melakar..

Sebuah bingkai cinta yang berlagu,
Akan ku warnakan dengan kasih beribu..

****

Majdi mengusap lembut kepala Najwa.

Ayat-ayat suci al-quran dialun perlahan. Biar udara di situ lembap dengan kalimah-kalimah Tuhan. Di pipinya, air mata Majdi mengalir.

"Najwa ok lah bang.."

Najwa cuba tersenyum, tapi sayu mata masih tak mampu menipu. Sakit kepalanya datang lagi. Kali ini amat pening, pening yang amat. Teramat sakit.

Peluh kelihatan mengalir di dahi Najwa.

"Kita gi Hospital.."

Majdi terus mengambil jaket dan kunci kereta, kemudian memeluk Najwa perlahan menuju ke kereta.

****

Cuma tinggal 3 hari..

Majdi mendongak langit. Awan putih berarak perlahan di langit biru yang ceria. Burung berkicauan, langit nampak sangat indah.

Masih adakah hari begini untukku dalam 3 hari lagi?

Butir bicara dari doktor beberapa bulan lepas benar-benar menyentap. Najwa menghidap barah otak peringkat terakhir. Malah Najwa kelihatan amat tenang ketika mendengar kenyataan tersebut. Dan 3 hari lagi, adalah hari yang dijangkakan doktor sebagai hari perpisahan kami.

Biar langit runtuh. Yang pasti, hari-hari yang terakhir ini. Akan ku isi Najwa dengan kebahagiaan yang menguntum.

"Mana satu yang sesuai untuk Najwa ya?"

Majdi memilih-milih bunga dalam jambangan yang cantik tersusun. Bunga Red Rose, Morning Glory, Iris, dan Blue Blossom jadi memeriahkan mata. Semua menyegarkan.

"Ya, boleh saya tolong?"

Majdi berblazer hari ini. Saja berpakain segak, ingin membuat temu janji romantis yang termanis buat Najwa.

"Bagi, saya bunga Rose merah dalam bentuk hati tu ya.."

Majdi melihat jam. Lagi 5 minit. Tak sabarnya.. Mesti Najwa gembira lihat bunga ni.

Majdi membayar wang. Kemudian berjalan perlahan-lahan menuju ke restoran tepi laut di seberang jalan.

"Mesti Najwa dah tunggu situ.."

Majdi lebih tersenyum. Hati tiba-tiba rasa berdebar, rasa macam baru nak berkahwin pula. Indahnya perasaan ni.

Sejambak bunga mawar di tangan digenggam rapat ke hadapan.

Semakin berjalan, rasa semakin tidak sabar.

Dari jauh, kelihatan Najwa dalam tuduh labuh kelabunya meenghadap laut. Sedang menunggu. Alunan pakaiannya terasa begitu menenangkan.

Angin pantai bertiup perlahan.

Majdi sudah sampai, kini mereka hanya dipisahkan oleh sebatang jalan. Dia tersenyum lebar. Menarik nafas.

"Najwa..."

Majdi memanggil perlahan.

Najwa berpaling. Palingannya terasa begitu mengasyikkan. Senyumannya amat manis.

"Abang..."

Senyuman yang begitu lembut. Majdi membalas senyuman.

"Najwa.."

Majdi benar-benar terpana. Dengan bunga di tangan dan mata yang tak berganjak, dia berjalan laju menuju ke isterinya dan..

"Eeekkkkkk!!! TummM!!"

Sebuah kereta laju merempuh. Darah terasa hangat mengalir di kepala.

"Abanngggggg!!"

Masa serakan bergerak perlahan. Terlihat wajah bersih Najwa yang berlari ke arahnya.

Mata terasa kian kelam, Majdi rasa semuanya jadi semakin kabur. Jeritan dan tangisan Najwa kian hilang di pendengaran.

Darah mengalir hangat.

Awan mendung. Hujan turun rintis lagi, dan kini ia kian melebat..

****

"Oh, hujan turun lagi...."

Anas mengomel.

Minggu ni budak baru daftar masuk UIA untuk sesi 2011, start hari ni. Majdi dan Anas menjadi committee.

Majdi menadah tangan, kemudian mendongakkan kepala ke langit. Hujan turun rintis sahaja.

"Aku pegi ambik payung jap.."

Majdi berjalan pergi.

Bagaimana Najwa ya? Rindu rasa.. Rindu sangat. Rasa itu datang lagi, menyesakkan dada. Hati terasa sebak tiba-tiba.

Aku pun tak tahu apa yang terjadi. Aku ingat, aku memang akan mati. Sedar-sedar, aku berada di padang terbaring. Anas kata aku pengsan tiba-tiba. Dan waktu tu tengah hujan rintis-rintis, sama macam sekarang.

Kaki terus menapak menyusuri jalan di UIA yang semakin basah.

"Allah.."

Kalimah zikir itu terpacul, kedengaran suara seorang perempuan.

Ada kertas jatuh di kaki Majdi. Bertebaran, basah dilencun hujan. Seorang sister menunduk mengambil file yang bertaburan. Pakai name tag kertas yang di pin, ni mesti student baru.

Majdi menunduk. Tolong mengumpulkan mana yang dapat.

"Terima kasih..."

Suara si gadis perlahan kedengaran. Bergetar hati Majdi, seakan kenal. Majdi mengangkat wajah. Tersingkap wajah si manis yang tersenyum ikhlas.

Hampir mengalir air mata.

"Najwa!"

****

Kau hujan, kau rintisnya.
Saat menitis.
Rindu...

Saturday, April 9, 2011

Story: Accident, tarbiyah yang benar-benar indah.

Saya excident.

Cedera separa kritikal di muka. Banyak juga jahitan, 9 tak silap saya. Ke, 9 sikit sebenarnya?

Biar saya mulakan..


Hensem kan waktu ni?
Excident.

Majdi terjatuh. Muka tersembam dahulu menyeret jalan tar yang hitam. Batu yang menjadi isi jalan menyiat kulit dahi dan menyungkil hujung hidung.

Fikiran berputar.

"Muka aku.."

Dan fikiran terus terseret dengan muka. Majdi bangun, pintas melihat bayang wajah di cermin kereta yang berdekatan. Darah mengalir basah, wajah penuh merah. Serius, macam cerita filem.

"Allah, muka aku.. muka aku.."

Macamna muka aku nanti? Cacatkah?

"Majdi, pergi klinik. Muka berdarah tu.."

Seorang kenalan yang kebetulan berlalu di situ memberhentikan motor. Majdi menumpang motor. Sepanjang perjalanan, darah masih mengalir. Dan angin menolak menyebabkan ia terpercik ke jaket hitam.

"Oh, jaket mahalku!"

****

"Handphone ada kamera?"

Sebelum masuk ke klinik saya bertanya.

"Ada.."

"Ok, tolong tangkap gambar na.."

Sengaja saya tangkap gambar ketika muka penuh darah. Nanti boleh buat profile picture.

Saya masuk berjalan ke dalam klinik. Semua orang melihat. Saya tertanya-tanya, kacak sangatkah? Nurse bergegas membawa ke bilik rawatan.

Dalam hati sentiasa terfikir.

"Boleh baikkah muka?"

Doakan ya? :)
****

Ambulan memecut laju memecahkan kebekuan jalan yang sedia bising. Siren dipasang sebagai amaran agar kenderaan-kenderaan lain memberi ruang.

Majdi terbaring di atas katil, di dalam ambulans.

Syaitan cuba mengusik membisik. Bermain dengan perkataan 'kalau'.

Bermacam-macam di fikiran.

Bagaimana jika rosak muka aku? Macam mana dengan masa depan?

Dosa saya banyak, menggunung tinggi. Jika kamu mendaki, nescaya tak tercapai puncaknya. Dosa saya selebar lautan, jika kamu berenang, kamu tak akan mampu merentasinya.
Kan sakit itu menghapuskan dosa?

Dan sakit ini amat sedikit jika dibandingkan dengan dosa saya.

Saya terfikir,

Biarlah muka saya tak hensem lagi. Sekurang-kurangnya saya masih berpeluang berusaha..

Untuk menjadi tampan di syurga..


****

Sebelum menunggu giliran, saya duduk di atas kerusi roda. Tempat berdekatan ialah tempat untuk orang-orang yang lelah.

Ada banyak kerusi yang disalurkan dengan gas di siru.

Seorang pakcik kelihatan duduk lemah di atas kerusi roda.

"Pakcik pakai alat gas athma tu tak??!!"

Seorang lelaki memakai baju kuning bertanya. Bukan bertanya, tapi menjerit kasar. Pegawai perubatan saya rasa. Entahlah. Tapi yang saya tahu ianya kasar. Terlalu kasar bagi seorang lelaki tua untuk mendapat nada suara sedemikian.

Pakcik itu kelihatan blur. Seakan-akan kosong.

"Saya tanya, pakcik pakai tak alat tu?!!"

Darah saya mendidih. Tak reti hormat orang tua ke? Tak boleh cakap baik-baik?

Saya tunggu lama sikit. Tiba-tiba datang seorang lelaki. Anaknya saya kira.

"Dia pakai alat tu.."

Alhamdulillah anak dia datang. Lama sikit memang saya akan bangun untuk kata:

"Tak boleh cakap baik-baik sikit dengan orang tua, bang?"

Darah memang mendidih panas. Tak kisahlah kalau abang tu nak cakap:

"Muka macam tu pun ada hati nak bercakap?"

Please lah, siapa yang jadi ketua kat mana-mana. Make sure your people respect the older.

Work is one key,

But Respect is the masterkey.

****


Selepas dicuci, saya dibaringkan di atas katil.

Kemudian rasa risau hadir. Bagaimana kalau mak tahu? Terbaca Facebook dan melihat wall post yang orang hantar. Mesti mak risau.

Saya ambil telefon.

"Mak apa khabar?"

"Baik.. Kat mana tu?"

Alhamdulillah. Mak tak tahu lagi rupanya.

"Kat luar, tadi makan dengan kawan.."

Betul lah, tadi makan di Sg Pusu.

"Ok.. Bawak motor elok-elok.. Jangan laju-laju.. Jangan lupa pakai helmet.."

Seandainya mak tahu bahawa ketika itu saya sudah di hospital dengan kepala berdarah-darah. Maaf ya mak, cuma tak nak bagi mak risau je.

Kemudian lepas tu kena marah la..

****

Seorang nurse datang mengambil tekanan darah. Muda lagi rasanya, biasalah. Nurse memang kebanyakannya masih muda.

"Dah kerja ke masih belajar?"

"Masih belajar.."

"Ada sakit apa-apa tak?"

"Alhamdulillah, tak ada.."

"Sudah berkahwin?"

"Belum.."

Dan ketika ini hati nakal saya tertanya-tanya, benarkah soalan terakhir tersebut untuk keperluan hospital atau cuma soalan berbentuk peribadi..Hihi.

****

Jarum-jarum dan benang dimasukkan. Hidung ditarik ke kiri dan kanan dengan alatan besi yang tidak tahu apa namanya.

Dalam keadaan sedar, saya merasakan bagaimana hidung saya dijahit. Memang pengalaman yang amat menarik. Alhamdulillah tak jahit pakai mesin jahit. Kalau tak..

Saya dicucuk jarum di tengah-tengah antara hidung dan bibir. Allah.. Sakitnya.

Saya cuma terbayang. Bagaimana mujahid-mujahid Allah dulu berperang. Apalah sangat sakit ni. Tapi demi Allah, sakitnya dibius di situ.

Dalam hati saya menjerit menahan sakit:

"Aku lah Sayyidina 'Ali, akulah Sayyidina 'Uthman, akulah Sayyidina 'Umar.."

Bagi mendapatkan kekuatan. Mengatakan saya juga sehebat mereka. Saya sekuat mereka. Ya, dan saya dapat kekuatan itu. Heh, hebat apanya, cuma menahan sakit jarum di muka. Tapi air mata tetap mengalir menahan sakit.

Setelah bius habis, ditekan dicucuk lagi dengan rakus. Habis, dicucuk lagi. Haha. Rakus-Saya cuma menambah. Adalah dalam 4 kali saya di bius. 3 di bawah hidung. Satu di atas hidung di tengah-tengah kening.

"Ada satu jahitan nak buat lagi ni dik.."

Erk, ingatkan dah habis.

"Tak yah bius la ya, tahan sakit sikit.."

Ha?

Dan saya terus dijahit di hidung tanpa bius dan dalam keadaan sedar. Maka bermulalah episod daging hidung saya diperkotak katik.

Sakit!

****

Bila balik, terasa seronok bila message berbunyi masuk. Kawan-kawan banyak yang mendoakan, terasa gembira.

"SyafakAllah.."

"Semoga cepat sembuh.."

"Jaga diri elok-elok..."

Tiba-tiba ada satu meesage,

"Congratulations! Simcard Anda B'jaya Menangi Cabutan B'tuah RM20.000,-00 Dari Peraduan "SHELL"M.BHD No siri: 882547 Sila Call Office: 0128123221 "ORIGINAL" "

Adeh, sejak bila la pulak saya masuk Peraduan Shell nih. Nak tipu pun agak-agak lah. Spoil mood betul ~

****

Dunia.

Kadang-kadang kita selalu leka. Sampaikan terasa, ialah segalanya. Akhirat, oh, entahkan mana tempat itu. Buat apa difikirkan.

Lama.. Lambat lagi, jauh lagi.

Sedangkan kematian itu kan yang paling hampir? Kematian, yang sakitnya ibarat kulit yang disiat-siat. Allah.. Kulit yang disiat-siat.

Dan di saat itulah Allah mengingatkan.

Majdi,

Mati itu lebih sakit. Neraka itu lebih perit. Lalu kejarlah..

Ke Syurga yang di dalamnya bahagia selama-lamanya..

****

Sebenarnya, ada satu yang terdetik di hati. Saya cuba selitkan. Teringat dalam majalah kartun islamik: Lanun
Seorang lelaki yang baru kehilangan mata bertanya pada isterinya.

Suami: "Sekarang, abang dah buta. Mah sayang abang lagi tak?"

Isteri: "Mestilah sayang. Dulu Mah kahwin dengan abang sebab hati abang, bukan wajah abang."

Suami: Alhamdulillah..

Seandainya kamu faham..

*My face is already rosak. Are you still my friend?

:)

P/s: I love U all my friends. Tak dapat balas. Moga redha Allah, cinta Allah, sentiasa menjadi selimut kepadamu..

Tuesday, March 22, 2011

Surat Jausyan :)

Sila klikkan gambar untuk besarkan ya.


****

"Abah, nak ikut.."

Comel si kecil darjah 5 itu meminta di muka pintu. Ingin mengikuti ayahnya.

"Baqiri duduk rumah, jaga mak.."

Anak yang manja dengan ayahnya itu akur. Manja, dia memang manja.

"Abah, bila nak balik?"

Jausyan Baqiri menelefon ayahnya. Tak dapat ikut, rasa rasa rindu pula.

"Kejap lagi abah balik na.."

"Ok.."

Si kecil itu memutuskan talian.

Sebelum akhirnya dia tahu, rupa-rupanya itulah suara terakhir yang di dengar dari ayahnya. Di muka pintu itu lah kali terakhir dia melihat tatap wajah ayahnya.

****

Owh, exam hari tu kena tulis karangan. (Sila klik gambar untuk besarkan). Dia tulis karangan di atas. Cikgu dia menangis baca. Adeh. Mak baca, apatah lagi. Lagi lah menangis.

Mesti sedih kan jadi dia?

Anak bongsu yang manja.

Yang pasti, si yatim itu kini jadi lebih tabah dari abang-abangnya..

Tuesday, March 1, 2011

Sajak: Aminah

~Waiting by *6eternity9~

****

Dari jauh kau menunggu,
Dari jauh kau merindu,
Bersabar menanti,
Penuh cinta..

Ketika kebun bahagia itu belum habis bercambah,
Kau merenung terdiam menanti,
Berharap jernih wajahnya senyum di sisi,
Menemani kau sebagai permaisuri..

Dari hari ke hari,
Kau terus menanti.
Penuh harapan,
Belum pulangkah dia?

Rindu, rindu, rindu..
Duhai si isteri,
Derapan kaki unta menggembirakanmu
Aminah, kau bergegas pulang ke rumah,
Kau tersenyum,
Berbunga hati,
Detik indah itu pasti bersemi..

Mereka sudah pulang.
Yang lain sudah pulang.
Wajahmu menjenguk resah.
Kau tertanya, terus tertanya.
Di mana dia?
Sehingga kau terdengar,
Rupanya, rindu baru bermula..

Kini,

Dari kejauhan,
Dari istana tangisan berhujan,
Hiba menyendukan,
Dari suaramu yang menggetarkan..
Kau redha, suamimu sudah kembali pada Tuhan.

Dulu, penantian penuh harapan.

Kini, menjadi rindu dan rasa yang amat mengheningkan..

****
Terbaca kisah Aminah yang setia menunggu 'Abdullah pulang dari berniaga. Ayahanda dan Ibunda nabi. Saat waktu indah pengantin tidak pun mencecah bilangan tahun-tahun yang banyak. Dan di akhirnya kisah kehidupan yang amat syahdu..

Sunday, February 20, 2011

Perkongsian: Art as Therapy: Setitis warna, seribu makna.

~Her_Flower_by_kittynn of DeviantArt~

****

"Art therapy is a form of expressive therapy that uses art materials, such as paints, chalk and markers. Art therapy combines traditional psychotherapeutic theories and techniques with an understanding of the psychological aspects of the creative process, especially the affective properties of the different art materials."

Ambil warna, conteng-conteng. Menjadi aliran warna pelangi yang menitis basah. Kertas putih, nampak jadi mengiurkan. Itu seni.

Tarik nafas, hirup dalam-dalam. Dada rasa lapang sangat. Bibir basah, tersenyum sorang-sorang. Ini terapi.

Bagaimana ya, bila seni digunakan sebagai terapi?

Itulah yang menarik lirik mata saya, saat melintas di booth "Art as Theraphy".

Saya ingin mencuba, pasti menyenangkan.

****

Cantik kan? Cehs~

"It's mean, you are waiting for someone..Right?"

Madam Fairuz tersenyum. Senyumannya bermakna. Yang lain sudah tersenyum-senyum kecil.

"Maybe, madam.."

Terasa segan. Saya hanya membalas ringkas, saat saya 'terpaksa' membentangkan lukisan saya di hadapan.

Slot kedua, semua diminta pejamkan mata. Bayangkan, kamu berada di sebuah kawasan yang paling kamu suka, yang paling kamu impikan. Walau tak pernah hadir. Dan kamu, adalah sebatang pokok di situ, apa yang kamu rasakan?

Saya ambil crayon, saya coretkan.

Ada topi pantai yang terdiam di tanah, ada pokok yang sentiasa menunggu di hujung. Dan warna peach yang sentiasa memberi rasa kepada saya.

Dan itu yang Madam Fairuz simpulkan dari sebuah lukisan yang saya berikan tajuk:

 "Memory.."

~A moment to remember~

****

~Selepas di edit. Hehe~

Apa yang kamu faham dengan lukisan ni?

"Who is the person?"

Kedengaran satu soalan. Yang lain tersengih.

"Secret.."

Saya tersenyum  kecil menjawab, sebelum disambut oleh deruan suara lain yang seakan mengusik. Dan sebelum saya terperasan bahawa pemilik senyuman itu duduk di hujung, bersama senyumannya. Jika tidak, pasti saya sudah mengatakan:

"It's secret, but she is someone inside here, find it yourselves.."

"And the clue is, the colours.."

Peach yang mencerahkan, dan hati saya juga cerah.

The Memory-Tajuk yang saya berikan.

Topi pantai yang menggambarkan suasana yang berubah. Dulu, sehingga sekarang. Mungkin sekarang saya ada di sini, mungkin sekarang kamu ada di sini. One day, mungkin kita dah tiada di sini. But the tree is still there. Menjadi saksi semua kenangan kita..

****

Bersungguh bercerita tentang lukisan sendiri. Bajet cantik kot. Hehe.

~Entah apa yang disegankan~


Owh, ada secret admire rupanya tengah ambil gambar.. Haha ~

****

Biarkan perasaan dan tekanan kamu mengalir dari hati, terus ke karya dan kertas lukisan kamu. Biarkan ia bebas terbang.

"Kamu tidak semestinya pandai melukis.."

Ya, tidak semestinya mesti pandai melukis.

Kamu juga boleh mencuba.

Slot pertama, setiap orang dikehendaki menconteng apa sahaja yang dia rasa. Whatever. Apa-apa saja. Memang saya conteng. Rasanya, jika bertanding dengan budak tadika, mestilah saya menang, menang tipis. Haha.

Slot kedua seperti ceritakan di atas. Agak menarik, kerana kita bayangkan kita berada di tempat yang kita suka. Mungkin Ladang gandum di utara amerika. Or maybe a place with full of Rose. Atau di tepi pantai yang kita sedang berkelah. Menarik kan?

Slot ketiga, pejamkan mata. Bayangkan kita bertemu dengan diri kita satu lagi. Bagaimana keadaannya. Dan dia memberikan kita segala perasaan yang kita ada. Tekanan. Marah. Benci. Dan genggam semua perasaan tu di tangan kita. Rasakan segala masalah itu. Beratkah, menghimpitkah?

Buka mata, dan mulalah melakar..

Saya bayangkan, saya yang seorang itu sedang tersenyum..

Thank You Madam Fairuz for the great knowledge.. :)

****

Dalam sebuah hadith riwayat at-Thabroni menyatakan, mafhumnya,

"Daripada Ibnu Abas sesungguhnya Rasulullah bersabda: "Sesungguhnya amalan yang paling disukai oleh Allah selepas perkara fardhu (wajib) ialah membawa kegembiraan kepada seseorang muslim."

Dan slot terakhir, lukiskan apa yang kamu rasa selepas semua ini. Saya ada 4 lukisan semuanya, saya tunjukkan satu. Kerana yang lain 'terlalu' mahal, dan 'terlalu' lawa. Kalau nak, belilah. Haha. Mahal kot.

Saya tak sangka, saya ada bakat melukis rupanya. Cantik kan? Kalau jawab cantik, maka kamu jujur. Jika jawab tak, maka kamu jeles. Haha.

Saya bukanlah seorang ahli motivasi yang baik. Bukan juga penceria yang mampu membahagiakan hati semua orang.

Cuma, saya kongsikan bersama Art as Therapy yang saya dapat ini untuk semua. Moga-moga, ia membantu kamu. Moga-moga, ia mengurangkan tekanan kamu. Moga-moga, Allah memberi kamu secebis kegembiraan dan ketenangan dengan itu, dan saya akan turut gembira.

Ambil pensel, capai krayon, lukiskan apa yang kamu rasa.

:)

Thursday, February 10, 2011

A beautiful deal.

~Baby Sister by *solagratia of DeviantArt~

****

Saya taip laju-laju. Ayat tak berbunga dan tak ada bunga. Entah berselerak di mana-mana. Sebab saya nak tulis juga.  Saya nak cerita, dengar ya? :)

Cerita 1

Makan di cafe Hs. Duduk di meja oren berwajah petak dan berkerusi bulat. Sepasang couple di meja sebelah nampak serasi. Saya bahagia melihat mereka. Kedua-duanya nampak baik. Dan saya rasa, panggilan untuk mereka semestinya pakcik dan makcik. Ya, mungkin sebuah couple yang patut dijadikan contoh.

Ayam masak merah. Dan air yoghurt oren.

Berselera sungguh saya makan.

Mungkin sudah selesai, pakcik dan makcik tadi bangkit untuk beredar. Saya pun mengekori, tapi hanya dengan pandangan mata.

Tiba-tiba, makcik tadi berhenti. Mengambil sesuatu. Menghulurkan rm1 kepada saya.

Saya terkejut.

"Ambil lah, sedekah. Rm1 je.." Ikhlas wajah makcik tersebut.

Nasib baik tidak tersedak nasi.

"Terima kasih makcik.. terima kasih..."

Jawab saya terharu tiba-tiba.

Terfikir, isk, kenapa tiba-tba je bagi saya Rm1? Adakah wajah saya yang terlalu tampan? Atau muka saya yang terlalu kesian, mahupun saya yang makan dengan kerut dahi yang terlalu lapar? Saya rasa, mesti sebab yang pertama.

Saya cuba juga memikir.

Imbas kembali 2 jam sebelum:

Printer berbunyi tersedak-sedak mengeluarkan kertas yang dicetak. Saya dan rakan sedang menggunakan komputer. Mencetak assignment.

Printer berbayar.

Sehelai 10 sen. 2 helai, 20 sen.

Tengok di tangan, ada 20 sen. Alang-alang, saya tolong bayarkan sekali. Kalau tak, hilang mana entah saya akan letak baki 10 sen tersebut. 10 sen je kot.

"Tak apalah, aku bayarkan.."

"Terima kasih.."

Saya tersenyum. Saya benar-benar merasakannya.

Kejapnya Allah balas.

Cerita 2:

Lelaki berwajah jernih itu dari Syria, namun tinggal di 'Arab Saudi. Dia amat mesra, saat bertanya tentang dari  mana asalnya saya. Dan di mana bibirnya selalu terpacul kata-kata memuji Allah.

"Yusra.."

Senyumannnya bergula. Si kecil yang bertudung kemas dan berkulit putih itu diperkenalkan. Comelnya, saya rasa angka umurnya dalam lingkungan 4 tahun.

"Fainna ma'al 'usri yusra.."

Dia mengulang bangga. Nama anaknya itu adalah harapan yang dijanjikan di dalam Al-Quran.

Masjid Jami' menjadi saksi.

"She is so beautiful.."

Saya memuji, atau maksudnya dalam bahasa hati:
.
"May i get married with her when she grows up?"

Tapi sayangnya, suara hati saya mungkin tidak berlidah. Maka hanya sekadar berputar-putar di hati.

Saya jadi segan waktu itu, bila perbualan di putih petang itu menjadi rezeki. 'Abdullah mengeluarkan dompet, menghulurkan rm 50.

"For your study.."

Saya senyum. Berjalan pulang, dengan hati yang dah likat bergula. Seandainya hati saya ini tebu, pasti sudah boleh diminum airnya. Saya amat gembira berjumpa dengan muslim sepertinya. Amat menghargai saudara semuslim.

Yang lebih menari bahagia, bila rezeki bagai hujan yang jatuh. Dan hati bertambah yakin, benarlah janji Allah. Rm 5 sudah menjadi Rm 50.

Alhamdulillah..

****

Saya bukan seorang yang pemurah, maka bukan untuk bercerita bangga. Malah saya seorang yang kedekut.

Jika saya bagi orang sepuluh sen. Saya akan ungkit sampai mati.

"Kau jangan lupa, hari tu aku belanja kau seposen. Kenang jasa sikit!"

Haha. Tidaklah, saya taklah sampai tahap tu. Cuma bila rasa janji Allah berlaku, terus terasa seperti terbang. Kagum yang mengagumkan. Sampai nak bercerita.

It's really a beautiful deal, right? One we give, ten we'll get it back! A deal with Allah.

Pernah rasa juga?

Ceritalah :)

-Lepas dapat RM50 tu, saya terus cari kedai burger dan kentang goreng yang mahal-mahal. Haha. Bukan selalu.

Thursday, February 3, 2011

Cerita: Revolution

~Blue blue sky by ~Eevee90 of DeviantArt~

****

Langit di Sizi Bouzid biru seperti biasa.

Mohamed Bouzizi melihat sayur-sayurannya yang hijau. Hatinya terasa segar walau rusuh. Buah-buahan yang ranum seakan bercambah dalam ruang jiwanya. Hidup di bawah pemerintahan Ben Ali menyebabkan hari-harinya terasa terhimpit. Hanya itu mata pencariannya, sekurang-kurangnya dia berharap dapat melihat senyuman ahli keluarganya yang selalu kelaparan.

Orang ramai berpeleseran, dan gerai kecil di tepi jalan Turnisia itu masih setia menunggu pelanggan.

Dari jauh kelihatan F.Hamdi berjalan angkuh bersama dua orang pegawainya. Pegawai wanita itu mengetuai operasi majlis perbandaran menyita gerai-gerai jalanan.

"Sita gerai-gerai ini!"

Bouzizi cemas.

"Jangan cik!"

Pang!

Wajahnya ditampar oleh F.Hamdi. Pipi terasa panas, darah terasa berdenyut. Dia terasa maruahnya seperti baru diludah. Dibelasah oleh wanita adalah suatu penghinaan, terutama dalam budaya arab. Maruahnya di injak-injak. F.Hamdi kemudian menarik belantan, mengangkat dan terus memukul Bouzi..

Krang!!

Wanita yang tidak mempunyai hati itu menterbalikkan gerainya. Buah-buahan yang bulat itu tergolek-golek di tanah. Sayur-sayur hijaunya lebam tersembam di jalanan. Bertaburan.

Orang ramai melihat.

Bouzizi terbayang, wanita yang sama inilah yang pernah membelasah almarhum ayahnya ketika berniaga dulu.

"Belasah dia!"

2 Orang pegawai wanita itu mengikut arahan. Membelasah bertubi-tubi. Dan Mohamed Bouzizi terbaring sakit di jalanan menahan pukulan bertubi-tubi tersebut.

****

Asha Salsabila menggenggam erat tangan sahabatnya. Dia mengelus-ngelus kulit mulus Zahrah yang menangis ketakutan.

Di luar, beribu-ribu manusia berarak memenuhi jalanan. Terasa gemaan derapan kaki menggamit telinga. Lautan manusia itu membawa sepanduk "La husni la Mubarak!" serta perkataan yang lain bagi mendesak pemerintah berkuku besi itu untuk turun.

Kematian Mohamed Bouzizi setelah membakar dirinya sebagai tanda protes telah mencetuskan api revolusi rakyat Turnisia. Mereka bangkit menentang setelah lama memendam. Pemerintah kuku besi sememangnya tidak akan lama.

"Asha.. Zahrah lapar.."

Terasa ada getaran pada suara Zahrah. Air mata mula menuruni. Asha memegang tangan sahabatnya erat-erat. Hari ini sudah masuk hari ke 5 semenjak demonstrasi bermula. Sudah ada yang mati dan cedera.

"Sabar Zah, insyaAllah, ada rezeki kita nanti.."

Asha menenangkan, walau dia sendiri menggeletar. Dia dengar ramai banduan yang terlepas dari penjara ketika rusuhan ni, dan sudah ada rumah yang dirompak.

"Bila kita boleh balik Asha.."

Asha menggengam lebih erat tangan sahabatnya.

Memang tak disangka, niat mereka yang hanya untuk berjalan-jalan dan menginap sebentar di Tahrir ini membawa mereka ke situasi ini. Bekalan mereka hampir habis. Mesin ATM pula sudah tak berfungsi. Talian internet dan segala perhubungan terputus.

Pihak kedutaan pasti akan memberi arahan dan melakukan sesuatu.

Mereka perlu balik segera. Jika tidak, mereka akan terputus terus perhubungan dan apa-apa maklumat dengan pihak kedutaan.

Asha mengerahkan fikiran.

Apapun,

Mereka mesti pulang secepat mungkin.

****

Majdi memusing-musing pilot shaker 0.7 nya yang berwarna ungu. Soalan Calculus itu ditenungnya.

"What is the Volume of (x^3)+1 when it revolve on x=3?"

Majdi tersenyum. Revolve, revolution.

Bagaimana Asha di sana ya?

Banyak Revolusi yang pernah berlaku. Revolusi Iran 1979, yang menjatuhkan Syah Iran dan bertukar kepada Khomenei. Revolusi XianHai 1911. Revolusi  china tahun 1949 oleh pelajar-pelajar. Dan kebanyakan revolusi ini terus menjadi pemangkin semangat dan contoh kepada yang lain.

Untuk bangkit, dan terus bangkit.

"Apa senyum sorang?"

Anas Mazli menepuk. Majdi menarik senyum segaris.

“Tak ada apa, teringat revolusi kat Mesir sekarang.. Risau..”

“Orang risau mana senyum bhai..”

Anas memang nak kena. Pandai pancing ek?

“Ada kot orang risau yang senyum..”

Malas menjawab. Anas ni bukan boleh dilayan sangat. Satgi ada la tu.

Dan contoh Revolusi sekarang adalah Turnisia. Boleh kata contoh mithali la. Not just a simple revolusion. Tetapi i-Revolusion. Islamic revolution, Intelligent revolution. Perubahan yang semua inginkan, bila semua sudah bosan ditindas. Pemimpin yang masih tak dapat membezakan, mana kuku dan mana besi.

Siapa sangka seorang peniaga sayur mampu mencetuskan revolusi?

360 degree lagi. Malah memberi inspirasi dan semangat kepada seluruh Negara Islam. From 360, to 720 degree.

Yup, kadang-kadang kita hanya memerlukan secebis cetusan, walau dalam diri kita.

"Awal study? Exam lambat lagi kan?"

Mungkin hari ni kita tak mampu nak ubah sebuah negara. Tapi semua orang sedang menuju ke arah tu. Semua menuju ke sebuah negara yang adil, ke sebuah negara yang disebut di dalam ayat 15 surah Saba-Baldatun Thoiyyibatun wa Rabbun Ghafur.

Pencetus untuk perubahan diri. Sebuah persediaan.

Majdi sengih.

"Untuk sebuah revolusi.."

****

Asha menarik tangan lembut Zahrah. Mereka menyorokkan badan di sebalik tembok batu. Mereka bercadang untuk pulang secepat mungkin ke tempat mereka.

Orang terlalu ramai. Terasa sesak dan menyesakkan.

"Betul ke kita ni Asha?"

Muka Zahrah berkerut. Asha angguk laju.

"Nak balik kan?"

Asha bertanya. Wajah Zahrah senyum cerah.

Jika terlambat, mereka mungkin akan terputus hubungan lansung dengan kedutaan. Dan mungkin ketinggalan dalam proses evakuasi ke negeri jiran terdekat-Jeddah.

Tertinggal sendiri di tengah-tengah revolusi yang tak tahu di mana jarum angka 12 nya.

Asha menoleh-noleh. Mencari tempat yang agak tinggi. Dia mahu melihat jalan yang dapat dilalui dan mengelakkan diri dari bertembung dengan ahli-ahli demonstrasi. Dia terlihat sebuah pintu masuk ke bangunan berdekatan. Memimpin tangan Zahrah laju. Menapak anak-anak tangga batu yang telah usang.

Dia menjengahkan kepala, ingin melihat ruang jalan yang dicari. Asha terpana, bola matanya kaku sebentar. Tangan Zahrah terlepas dari genggamannya.

"Kenapa?"

Zahrah pula ke hadapan. Matanya membulat.

Di hadapannya, berhimpun hampir 8 juta rakyat mesir bangkit demi menegakkan kebenaran.

****

Majdi meraup wajah, selesai mengaminkan doa serta qunut Nazilah yang dibacakan Anas seusai solat. Bacaannya perlahan, tapi menusuk. Dari hati ke mulut, dari telinga ke hati juga sampainya.

Musolla Engineering di bangunan E0 tu terasa mendinginkan.

"Dengar kata, hampir 5 juta yang berhimpun di Tahrir Square..Ada yang kata 8 juta.."

Anas bersandar di dinding. Menggeliatkan sedikit badannya yang terasa lenguh.

"Yup, time Revolusi Iran hari tu, 4 juta je.. "

Hati terasa tenang. Moga-moga mereka beroleh kemenangan. Walaupun semalam terdengar berita, Husni Mubarak tak mahu lepas jawatan. Huh! Tak malu betul, orang dah tak mau la, terhegeh-hegeh lagi.

Dah tu, still ada yang menyokong Husni Mubarak. Pihak mukhabarat yang berpakaian seperti orang awam, melepaskan bom api tanpa arah. Hai, adakah Mesir akan mengulang sejarah? Seperti mana tragedi 1981 dahulu.

Ketika mana Anwar Sadad kehilangan bayang dunia ditembak Lt. Khalid Islambouli.

Anas menghembus nafas.

"Siapa ya, tokoh revolusi dunia?"

****

Semua mata khusyuk ke hadapan. Memandang lelaki bertie oren cair dan berblazer hitam.

Dr Zaini membetulkan sedikit kaca matanya.

Allah menyebut di dalam surah Al-Baqarah, ayat ke 257:

"Allah lah pelindung orang-orang mukmin, yang mengeluarkan mereka dari Zhulumat, yakni kegelapan ke Nur-Cahaya"

"Dan orang-orang kafir, pelindung mereka adalah thogut, yang mengeluarkan mereka dari cahaya, kepada kegelapan.."

Itu ayat pertama yang dibacakan oleh Dr Zaini di dalam kelas UNGS 2040 itu saat ditanya Mabrukah, wanita Libya berwajah comel tentang revolusi.

Betul juga, siapa ya tokoh Revolusi dunia?

"Revolusi adalah perubahan. Dari belakang ke hadapan, dari hitam ke putih. Dari sebuah sisi, berubah ke sisi yang lain. Sebuah putaran.

Ada yang mengatakan revolusi merupakan perubahan dalam jangka masa singkat, cepat, yang dilakukan secara radikal ataupun kekerasan, ini sebenarnya merupakan sebuah definisi yang agak sempit dan tertumpu."

Majdi mencoret kata-kata Dr Zaini menjadi aluran halus yang membentuk huruf. Mencatit, agar mudah diingat nanti.

Ada yang dah menguap.

Kalau bincang topik macamni serius mengantuk.

"Revolusi tak semestinya cepat. Contohnya, revolusi industri di Inggeris. Memakan waktu puluhan tahun, namun still dianggap 'cepat' karena mampu mengubah sendi-sendi pokok kehidupan masyarakat."

Dr Zaini melirik matanya kepada Mabrukah.

"Berbalik pada persoalan tadi, siapa tokoh revolusi dunia?"

Dr Zaini menarik senyum, terlihat bonjolan naik di pipinya.

"Seorang tokoh yang berjaya mengubah landskap dunia, merevolusikan corak sosial dan masyarakat. Membina batu-bata adab yang sebelumnya runtuh. Menaikkan martabat wanita. Membuat perubahan tentang erti kemanusiaan yang sebelum ni hilang."

"Tokoh yang berjaya memutar dunia sehingga memiliki kekuasaan yang membawa kepada 2/3 kuasa dunia. Merombak sistem kelas manusia mengalahkan revolusi Borjuis. Tokoh yang amat disanjung rakyat, dan sehingga sekarang namanya sentiasa disebut."

"Siapa?"

Dr Zaini tersenyum menduga.

Angin beku, seakan turut menunggu jawapan. Majdi meletakkan pennya, Mabrukah berhenti menulis. Perasaan ingin tahu semakin meluap.

Bonjolan pipi di wajah Dr Zaini semakin naik.

"Siapa lagi kalau bukan Muhammad bin 'Abdullah.."

****

Gemaan jihad terus menggegar bumi mesir.Semangat terasa meluap-luap.

"Zahrah!"

Asha tersepit di celah-celah orang ramai. Ketika dalam keramaian orang tadi, dia kehilangan Zahrah. Entah terlepas di mana. Wajah Asha pucat. Kereta kebal amat banyak. Mujurlah sebahagian tentera memihak kepada rakyat.

Dia berjalan laju, mencari sahabat kesayangannya.

Asap berkepulan. Orang begitu ramai. Masing-masing memegang sepanduk. Namun di celah-celah kerisauan tersebut, dia teruja. Teruja melihat mereka yang sembahyang berjemaah di jalanan. Di hadapan kereta kebal. Di atas kereta.

Teruja melihat ramai yang berpakaian ulamak yang turut sama melaungkan semangat dan memberikan taujihad.

Hatinya terasa berentak-rentak ingin turut sama menyertai, namun ada yang lebih penting.

"Zahrah! Zahrah!"

Asha terus menjerit melaungkan nama sahabatnya. Wajah Asha yang putih itu menjadi merah menahan panas. Dia terus berjalan laju.

"Bang! Bang!"

Keadaan tiba-tiba menjadi kalut. Orang ramai lari. Asha Salsabila terkejut, terasa badannya ditolak-tolak dilanggar mereka. Dia terjatuh terjelopok ke tanah. Dia bingkas bangun.

Asha tersentak, kelihatan beberapa orang menaiki kuda dan unta serta membawa bom api menyerang orang ramai.

Dan kini, orang-orang itu menuju ke arahnya..

****

Hujan turun rintis. Membawa wap yang air yang jatuh dari awan. Menitik menyuburkan bumi.

Malaysia kerap hujan. Mesir, hujan tak di sana ya?

Asha, bagaimana kamu di sana?

"Majdi, kenapa termenung?"

Anas menyapa belakang.

"Asha, tak dapat dihubungi.. Aku try kontek keluarga dia, family dia cakap kedutaan tak dapat detect dia kat mana.."

Macam mana kedutaan tak boleh tak dapat kesan? Bukan ke sekarang masa untuk pelajar-pelajar Malaysia dipindahkan? Bagaimana kalau Asha terlepas? Macamna kalau dia kehabisan duit dan makanan di sana? Atm kan dah ditutup.

"Sabar Majdi, insyaAllah dia selamat.. Banyakkan doa.."

Anas cuba menenangkan.

Waktu sekarang. Doa lah senjata yang paling kuat. Kalau tak bergantung pada Allah, nak bergantung pada siapa lagi?

"Ni baru betul muka risau.."

Anas mengusik.

Majdi sengih. Pandai betul dia ni ambik peluang. Haish!

Anas ketawa. Dia turut menyandarkan tangannya ke penghalang balkoni. Turut sama merasai rintis hujan.

"Turnisia dah berevolusi, Mesir juga, negara-negara Islam lain pun sedang menuju ke arah tu... Malaysia, Bila lagi?"

Majdi mengangkat kening. Wah, soalan cepumas nih. Majdi senyum.

"Malaysia? PRU ke 13 lah.."

"Politik?"

"Bukan, tapi tanggungjawab dan kepimpinan.."

Yup, tanggungjawab kita kan? Untuk pilih pemimpin kita, yang nak jaga kebajikan kita. Tak kisahlah parti mana, yang pasti, semua kita akan ditanya Allah. Dah sampaikah negara kita, menuju negara yang Allah sebut dalam surah Saba tu? Negara yang baik serta mendapat pengampunan Allah.

Anas mengerling mata, senyuman yang penuh tekad.

"Dari demokrasi, ke revolusi.."

****

Harapan.

Langit mesir hari ini tenang. Burung kecil berkicauan memecahkan suasana sunyi.

Asha leka dalam ketenangan dahinya menyentuh tanah. Di sebelah, Zahrah turut hanyut dalam tangisan sujud kegembiraan.

Tahrir Square sekarang tetap penuh dengan manusia, penuh dengan manusia yang kesemuanya dalam barisan sujud syukur yang amat sangat. Berdesir kecil suara memuji dan membesarkan Allah, kemudian bergema menjadi pesta membesarkan Tuhan.

Suara takbir dan tangisan keharuan memenuhi ruang Mesir. Semua bertahmid.

Hari ini hari kemenangan.

Husni Mubarak yang megah bermegah  selama 30 tahun, kini telah jatuh. Himpunan hampir 8 juta rakyat di Tahrir Square berjaya mengembalikan mahkota keadilan yang dicari. Rakyat mesir telah mengambil alih.

Dan juga hari di mana tembok sempadan Mesir-Gaza di sepanjang rafah dihapuskan.

Kini, sinar harapan baru menyinari bumi anbiyak itu..

Maka nikmat Tuhan yang manakah yang kamu dustakan?

****

Majdi memeluk Anas erat.

Air mata mereka tumpah. Setelah penat lelah, setelah bersusah payah. Akhirnya medan PRU ke-13 telah tamat.

Hari ini, Malaysia telah membuka gerbang baru. Menaiki tapak menuju redha Allah. Hari ini, Malaysia telah berevolusi.

Siapa yang menang?

Ntahla. Biarlah siapa yang menang, pihak kerajaan, atau pihak pembangkang.

Yang pasti,

Langit Putrajaya kini semakin cerah, semakin bersinar disimbahi sinaran iman..

Monday, January 17, 2011

To DQ mates: Quran yang kian pudar.

Pagi yang menyenangkan..
~Blue by ~ew-cia of DeviantArt~

****

Bagaimana nak mulakan ya?

Pagi-pagi di Mahalah Salahudin amat mendinginkan. Terasa seperti ada air-cond besar yang dipasang, dan ditekan pula suhu yang paling rendah. Kata orang, "Sejuk tahap gaban". Dan saya lah orang tu. Bila terkena air, badan akan bergetar seperti mode vibrate handphone.

Memang sejuk.

Dan kesejukan pagi di sini disulam pula dengan suasana Mahalah Salahudin yang menyenangkan. Keadaan begini membuatkan fikiran saya terbang ke 3 tahun lalu. Ke satu tempat yang juga nyaman sama seperti di sini :

Darul Quran.

Dahulu, angin dari bukit sering menyinggah di Negeri Quran ini. Sehingga ramai pelajar yang terliang-liuk badannya hampir jatuh. Yang hampir terbang pun ada.

Kata orang, macam kipas yang dipasang pada tahap kelajuan 10.

Tapi di situ, ada angin lain yang berhembus lembut. Perlahan saja menyapa hati.

Itu yang ingin saya ceritakan.

****

"Baik bagi orang-orang biasa, tapi buruk bagi orang-orang yang cuba mendekatkan diri pada Allah"

Mungkin itu ungkapan ulamak yang paling sesuai untuk digambarkan. Kerana di situ, begitulah mereka cuba dididik dan ditarbiyyah.

Tak salah untuk buat, tapi dididik untuk mencari yang lebih baik.

Banyak yang saya teringat dan rindu.

Jauh.

"Wah, jauhnya! Sejauh mata memandang!"

Dahulu, untuk bertembung dengan muslimat, sister, atau di sana dipanggil-banat. Amatlah payah. Lebih payah dari menjawab soalan calculus- walaupun sudah cuba menjawab soalan past year.

Kerana banat sudah ada laluan masing-masing.

Nak bertembung pun sukar, nak bermain mata apatah lagi. Terguling-guling mata mencari. Kalau melihat pun, perlu memakai teropong berskala tinggi. Baru tahu siapa yang berjalan. Nak kata jauhlah.

Sekarang, amat senang nak bertembung dengan sister. Nak beratur rapat-rapat pun boleh.

Campur

Dup dap! Dup dap!

Teringat dulu, ketika nak bagi quran pada seorang sister yang berada di sebuah pondok wakaf di sana. Jantung berdebar macam nak pecah. Padahal nak bagi quran je pun.

Tapi sekarang dah hilang. Mungkin hati tak lah suka pada percampuran. Tapi keadaan sekeliling membuatkan hati jadi biasa. Dan rasa tu pergi jauh-jauh.

Sehingga ada antara kita yang berdiri terlalu rapat. Tapi, tiada lansung rasa janggal di hati. Malah gembira.

Cafe.

Kalau banat nak beli kat cafe, nyorok belakang dapur je. Haha. Tak lah menyorok. Tapi beli dari pintu belakang. Sebab pintu depan penuh banin. Kalau nak tengok banat makan dalam cafe. Harapan lah jawapnya.

But now, senang je nak makan sekali. Buat je group discussion. Senang kan?

Pelik, kalau nampak ada banin dan banat bersama. Sebab perkara tu tak biasa sangat berlaku. Ganjil dan janggal. Kalau berlaku juga, semua orang tahu yang diorang adik beradik, tak pun dah kahwin.

Meeting.

"Ana cadangkan, begini, begini, begini.."

Mak ai, suara sapa tu? Macam Jennifer Lopez.

"Tak pun kita buat macamni.."

Pergh, garangnya suara. Macam harimau,

Rasa macam dengar radio pulak. Dengar suara, tapi tak nampak muka. Haha. Begitulah meeting dahulu. Banin di hadapan. Banat di belakang. Hanya ketua di hadapan. Hanya kedengaran suara yang menyahut. Agar tiada yang terjeling, walau tak sengaja. Mungkin rasa seakan pelik. Tapi, itulah yang terbaik. Untuk hati, untuk diri, untuk semua.

Moga semakin dekat dengan Allah.

Isu.

"Banat naik basikal?? Haramun Jiddan!"

Teringat di sana, bukan setakat muslimat main bola tampar ke, futsal atau apa. Kalau banat naik basikal pun dah boleh jadi isu. Haha. Tak lah haramun jiddan, itu saya yang tambah.

Satu isu yang pernah ada ketika mana saya ada dulu,

Isu imam kedua solat Isyak.

Bukan solat dengan ada 2 imam. Tapi ada jemaah ke dua selepas jemaah pertama. Maksudnya, lambat untuk solat Isyak. Kerana takut dibiasakan. Ianya jadi isu. Solat perlu dijaga.

Best kan?

Pakaian.

Dekat sana baju sepesen je. Macam boria. Banin dengan baju raihan dan jubah. Banat dengan jubah dan tudung labuhnya. Boria yang amat mempersona.

Kalau nak pakai baju lengan pendek, terasa segan. Ntah tangan terasa gatal semacam. Kalau nak pakai baju kurung apatah lagi, kena jalan sambil serkup muka dengan baldi.

Taklah, tak salah pun semua tu.

Cuma dididik untuk menjadi yang terbaik.

Quran.

"Sekarang dah juzuk berapa? Dah banyak ulang?"

Persoalan yang sentiasa terpacul. Seperti soalan, dah siap tutorial?

Dulu, banat memang terbaik tahap gaban. Jumpa dalam HEP, baca quran. Bercakap dengan pensyarah kejap, masa senggang, baca quran. Kemudian sambung cakap balik. Naik bas, baca quran. Tunggu bas, baca quran. Mengigau pun baca quran.

Memang bidadari syurga.

Banin pun sama, tapi tak lah tengok sampai tahap tu. Baca rileks-rileks pun, lagi laju dari banat. Haha.

Sekarang bagaimana kita?

"Kamu baca berapa juzuk sehari?"

Cikgu sekolah saya bertanya.

"Erm, setengah juzuk, kadang-kadang satu juzuk.."

Jawab saya. Ada unsur menyelamatkan diri di situ.

"Ha?"

Cikgu saya terkejut. Eh, banyak sangat ke saya cakap?

"Kamu kena ulang 3 juzuk sehari. Itu paling kurang.."

Gaya cikgu seperti memarahi saya apabila tidak memberi tumpuan dalam kelas. Atau mungkin ketika terlupa membuat latihan sekolahnya.

"Ingat tau, 3 juzuk sehari. Baru ingat, kalau tidak, nanti lupa quran tu.."

Cikgu mengingatkan sekali lagi.

Dulu, semasa belum menghafal quran. Al-quran adalah pilihan bagi kita. Maksudnya, ianya sunat. Kita boleh untuk tidak membaca.

Sekarang,

Kita sudah menghafal, maka kita wajib mengingat. Ianya bukan lagi pilihan. Menjaga hafalan, ianya kemestian. Kelak di akhirat, kita akan ditanya, tentang title 'hafiz' dan 'hafizah' kita.

Tiada lagi yang sepatutnya memberi alasan ada perkara lain yang perlu diaulakan. Memberi alasan sibuk.

Jom, buat muhasabah?

Kita selalu bangga bila dapat baca quran sejuzuk sehari. Mantap syeikh! Memang kembanglah. Tapi, syeikh, Imam Hassan Al-banna, mengingatkan ahli gerakan Islam, agar membaca 1 juzuk sehari. Itu kalau bukan hafiz, kalau hafiz? Patutnya lebih lagi la. Kan?

Kita akan kuat bila bersama. Nak angkat satu mahalah pun boleh. Tapi bila keseorangan, semut gigit pun boleh demam.

Kita buat musabah DQ nak? Kat Gombak.

Muhasabah tentang quran kita. Macammana, sudah bersediakah menghadap Allah. Tentang bagaimana sepatutnya, kita luaskan lagi tanah jajahan negeri Al-Quran itu ke empayar yang lebih luas, bukannya kita yang berpindah negeri.

Bagaimana sikap kita dengan Al-quran sekarang. Sudah jauhkah? Dekatkah?

Bila sudah beramai-ramai. Pasti dapat kembalikan memori tu kan? Mesti terasa kuat untuk terus memegang Al-Quran.

Seperti kuatnya saat kita mendengar bacaan Al-Quran yang tak pernah hilang walaupun sesaat di masjid kita dulu..

:)

Wednesday, January 12, 2011

Penita: Islam dalam bersin

Best kan Hujan?
~Rain. by ~k33nst34ks of DevianArt~

****

Li Wei sampai ke stesen bas. Si penyenyum itu menyisir rambutnya ke telinganya. Tempias-tempias hujan terasa membasahi muka.

Stesen bas tu ramai. Walau kerusi tak lah banyak mana.

Gadis comel berbangsa cina itu memeluk file dan nota catitan. Di hadapan buku tersebut tertulis: 'Balaghah', dalam bahasa arab. Dia memang amat berminat untuk belajar bahasa timur tengah itu.

Entah lah  dari mana minatnya tu datang. Sedar-sedar, sudah terasa sayang.

Orang-orang Islam kata, bahasa syurga mereka. Jadi, bila tau sikit-sikit bahasa tu, boleh la dia faham sikit-sikit simpulan-simpulan huruf yang dia selalu nampak dekat quran. Dia selalu dengar kawan-kawannya kata, Islam itu indah. Dia teringin sangat untuk merasakannya.

Walau cuma sekali.

Seorang lelaki tiba-tiba datang menapak.

Berpakaian kemas. Kemeja berbelang-belang serta tali leher. Rasanya baru pulang dari pejabat. Berdiri berdekatan dengannya. Lelaki itu memegang sapu tangan. Mungkin selsema.

Sekarang musim hujan. Ramai juga yang selsema, tak kurang juga bilangan yang demam.

Kepala lelaki itu terangkat-angkat sedikit. Seakan menghirup nafas. Terdengar bunyi udara yang ditahan hingus. Dan..

"Haaashcuummm!!"

Kuman tersembur keluar.

"Segala puji bagi Allah.."

Li Wei mengalih kepala memandang.

"Semoga Allah merahmati kamu.."

Li Wei tertoleh. Suara itu dari kanan belakang. Dia melihat seorang lelaki di sebelah hujung kanannnya seakan mendoakan. Kenal ke?

"Haaashcuummm!!!"

Kepala lelaki tadi tersengguk ke hadapan sekali lagi.

"Segala puji bagi Allah.."

Li Wei terpegun sebentar.

"Semoga Allah merahmati kamu.."

Terdengar pula doa yang sama dari sebelah kiri. Beberapa orang. Seakan bergema perlahan. Laju dia menoleh. Dia pula yang jadi tak keruan. Apa sedang berlaku?

Seorang budak lelaki kecil. Masih berbaju sekolah menengah berbuat perkara yang sama. Mata ayunya menjeling pula seorang pakcik di sebelah yang terkumat kamit membacakan doa yang baru didengari. Yang lain juga serupa. Perlahan. Tapi masih dapat ditangkap desir bunyi.

Hatinya tertanya-tanya.

"Kalau dengar orang bersin sebut alhamdulillah cakap apa?"

Seorang ibu bertanya anaknya.

"Semoga Allah merahmatimu.."

Pelat anak kecil itu menyebut.

Lelaki yang bersin tadi tersenyum. Perlahan menyambut.

"Semoga Allah menghidayahi kamu, dan memperbaiki keadaan kamu.."

Pipi putihnya mengukir senyum, dan air mata Li Wei yang sedia bergenang, hampir jatuh menitis.

****

-Sekarang musim hujan. Best! :) Selsema tak? ~
-Perkongsian dari study circle tadi. Antara haq muslim terhadap saudaranya ialah mendoakan saudaranya yang bersin dan mengucapkan hamdalah..

Penita: Ilham

green by ~i-shadow by DeviantArt

****

Dziaulhaq menaip. Jari jemarinya ligat menari di komputernya. Menari balet mungkin. Bunyi ketukan keyboard pun dah seakan cakera hitam yang melagukan musik Jazz.

Dia mengerutkan wajah.

Harga minyak naik lagi hari ini. Dari rm 2.30 ke rm 2.40. RON 97.

Bukan baru naik ke?

Kepala terasa berpusing. Tak faham. Sebelum ni, dia pernah membaca di Kosmo 3 November lalu bahawa RON 95 tak akan naik. Tapi tak sampai sebulan selepas tu dah naik.

Assignment programming itu ditinggalkan sebentar.

"Assalamu'alaikum. Sori Ilham ganggu Haq. Haq apa khabar? Haq kat mana?"

Mesej masuk.

Haq tersenyum. Ilham.

"Wa'alaikumussalam. Tengah buat assignment dan fikir masalah dunia sekarang. Ilham? Kat bilik.."

"Kita kayak petang ni?"

"Ok :) "

Ilham, seunik namanya. Begitulah orangnya.


****

"Haq tension ya?"

"Mana ada la.. Kan Haq selalu happy ja.."

"Ye la tu, muka dari tadi dah macam muncung kayak.."

Haq ketawa.

"Mana ada, ok ja.. Cuma tengah berfikir.. Kadang-kadang dalam hidup ni, banyak yang kita nak..  Kan?"

Ilham angguk laju.

"Tapi bila teringat sesuatu, Haq jadi tenang.."

Petang itu tenang. Rumput-rumput seakan baru tumbuh. Amat hijau. Sehijau hati mereka sekarang.

"Teringat apa?"

"Allah itu, Al-Wahhab.."

Haq tersenyum puas. Nama Zat yang maha agung terasa bergema di jiwanya.

Ilham menjeling.

"Maksudnya apa?"

"Maksudnya, Allah ni maha memberi."

Betul-betul. Teringat buku yang dibaca di library. Al-Wahhab ni maksudnya maha memberi. Dengan amat melampau.

"Contohnya, Haq?"

"Contohnya, Allah memberi dalam kita belum sempat meminta. Allah bagi pengampunan, yang kadang kala kita tak sempat nak bertaubat.."

"Allah beri segalanya.. Cuma kita ja. Nak, atau tak?"

"Segala-galanya..."

Ilham mengulang perlahan.

"A'ah..Apa saja..."

Haq tersenyum.

"Erm, kalau Haq, Haq nak minta apa?" Ilham bertanya.

Haq menjeling. Menampakkan giginya yang putih.

"Haq nak..."

"Erm?"

Ilham mengangkat kening.

"Ilham."

Ilham tertunduk segan.

****

Saat resah, saat gelisah.
Kau hadir,
Ilham.

Menghaluskan yang kasar,
Menyenangkan yang sentiasa segar,
Kau tetap seperti namamu,
Ilham.

Terbanglah kamu Ilham,
Menyusup lembut ke hatiku,
Moga aku selalu sepertimu,
Moga aku tenang.
Seperti selalu..

:)

Friday, January 7, 2011

Penita: Hafis

~grass by ~bagi1992 of DeviantArt~

****

Duduk di atas bukit.

Memandang UIA Gombak yang terbentang luas. Warna bumbungnya yang melaut biru, seakan terpercik  dari warna langit yang menenangkan.

Dua sahabat itu duduk melindung rumput.

"Usrah mu ok?"

Hafis Firdaus meleret senyum. Perkataan usrah itu seakan gula yang melebur di telinga. Manis.

"Alhamdulillah.. Cuma biasalah, kadang-kadang susah jugak nak pastikan semua datang.. Nak kena ada makanan, baru nak datang.."

Majdi ketawa. Biasalah, makanan kan harta ghanimah yang paling menawan.

Moga-moga kelansungan tarbiyyah tetap berjalan.

"Erm, dah berapa lama tak balik?"

Soalan terpacul perlahan.

Minggu-minggu yang ada, pastinya terisi. Rindu pula pada rumah. Pada suasana dan persekitarannya.

Hafis cuma diam, mendengar.

"Aku rindukan keluarga...Kampung, kawan-kawan lama.."

Majdi merenung.

Tanggannya memeluk lutut. Terasa lemah dalam hati. Terasa lemah dalam berjuang.

"Rasa cemburu pula dengan mereka yang bahagia dekat keluarga mereka. Dapat untuk pulang setiap minggu.."

Pengorbanan yang mesti dikorbankan. Pasti bukan sikit.

"Dan dapat buat segala apa yang diorang suka..."

Majdi tersenyum sendiri.

"Kadang-kadang, aku rasa sepi sangat.."

Perjalanan ini sudah jauh. Malah ia jauh lagi. Sekarang, ianya di tengah medan. Di tengah sebuah misi. Sebuah misi dan matlamat yang perlu dilaksanakan. Sebuah panji yang mesti dipacakkan.

Hafis menoleh.

"Sahabat, kita perlukan teruskan..."

Memberikan sebuah senyuman ikhlas.

"Perjuangan kita ini, demi mencari.. Keredhaan ilahi.."

Terasa tenang.

"Kita hanya ada sekali sahaja masa muda ni.."

"Moga-moga, kita tak menyesal di esok hari.."

"Dan nanti, kita dapat berbangga dengan hari ni di akhirat nanti.."

Majdi mengangguk, tersenyum.

Matahari petang itu hening. Sehening hati yang begitu rindukan redha ilahi..

****

Pabila kuberada di kejauhan
Adakala ku kesepian
Asyik terkenang kampung halaman
Dan jua teman - teman

Di kala itu kan kurasa
Agak kelemahan
Untuk Berjuang
Melihat mereka berbahagia
Di samping yang tercinta kegembiraan

Ku kesepian
Mujur ada teman seperjuangan
Menyatakan kita harus teruskan
Perjuangan ini
Demi mencari keredhaan Illahi

Masa muda dilalui
Hanya sekali
Pergunakannya agar kau
Tidak sesali diesok hari

Ketenangan ada di sini
Tak jumpa karena kau tak mencari
Kebahgiaan tersirat dihati
Tak rasa kerana kau tak menghayati

Brothers- Sepi Perantau.