Followers

Letakkan link blog anda =)

Friday, February 26, 2016

Ah, lagi!


****

Ada seorang adik junior mesej tanya.

"Abang Majdi, kalau kita dengar sesuatu yang buruk, kita kena baik sangka dulu kan?"

"Yup. Mestilah.. Cari seribu satu alasan untuk kita sangka baik.."

Saya jawab.

"Susah gak kan?"

Dia mengeluh.

"Susah.."

Saya menjawab.

Rupa-rupanya dia ada mendengar cerita pasal saya. Ah, lagi! Saya tanya apa yang dia dengar. Dia pun cerita. Mula-mula dengar apa yang dia sebut, saya tertawa. Memang merapu dan tak betul. Sampai begitu sekali fitnah yang berlaku.

Sebelum tu saya pernah dengar yang cerita tentang saya yang tak betul juga. Haha.

Begitulah, telefon rosak.

Seorang menyampai dari seorang, dari seorang, kepada seorang yang lain.

Bila mesej yang disampaikan tersilap,
Maka jadilah fitnah..

****

Beberapa kali saya terfikir,

Kenapa suka membawa cerita? Mengapa suka menyampaikan cerita buruk yang kita dengar? Mengapa mulut kita tak berasa sedikit pun berat menyebarkan cerita-cerita  begitu pada orang yang tak layak lansung untuk tahu?

Tak tahu kah mereka, berapa banyak ukhuwwah yang terputus kerana itu? Berapa banyak hubungan yang retak?

Berapa banyak persahabatan yang menjauh.

Berapa banyak prasangka yang timbul.

Sedangkan cerita itu sendiri kita tak tahu benar atau tidak.

Ah, saya cuba hiraukan semua itu. Terlalu banyak perkara yang berat lain untuk saya fikirkan. Tapi, ia tetap menambahkan berat beban saya. Kenapa mereka tak kisah menjadi penyebab kepada masalah orang lain dengan mulut mereka?

Menyebabkan orang rasa susah?

Seperti kata mak saya, tak semestinya kalau kita buat baik pada orang, kita jaga mulut kita, orang akan buat baik pada kita, macam harimau, kalau kita tak makan harimau, harimau makan kita tak?

Haha.

****

"Perempuan memang macam tu.. Akan sebar cerita.. "

"Buat kerja elok-elok.. Sebab perempuan ni akan bercakap sesama kami.. Biasalah tu.. "

Bukan saya kata. Tapi perempuan sendiri yang kata. Sudah beberapa kali saya dengar.

Saya cuma nak kata: Hey, jangan mudah justify begitu hanya kerana rasa sifat perempuan begitu. Berapa banyak sifat manusia yang Islam bimbing, yang Islam cegah, ada juga yang Islam benarkan.

Mengumpat, bawa cerita ni, lelaki pun sama. Saya sendiri biasa dengar. Ada lelaki soleh yang menjaga mulutnya, ada wanita solehah yang menjaga mulutnya dari aib-aib manusia.

Jika ingin meluah, ada jalannya.
Ada orangnya.
Ada tempatnya di sisi Islam.

Bukan bercerita pada sesiapa sahaja lelaki dan wanita.

****

Jagalah lidah dan lisan kita duhai sahabat. Betapa ia memberatkan orang seperti mana beratnya perasaan saya ketika ini.

Mungkin kata-kata saya cuma picisan, tapi dengarlah kata-kata nabi kita yang mulia,

1- Sebuah hadits yang diriwayatkan dari sahabat Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu ketika beliau bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang amalan yang dapat memasukkannya ke dalam surga dan menjauhkannya dari neraka,

kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan tentang rukun iman dan beberapa pintu-pintu kebaikan, kemudian berkata kepadanya:

“Maukah kujelaskan kepadamu tentang hal yang menjaga itu semua?” kemudian beliau memegang lisannya dan berkata: “Jagalah ini”

maka aku (Mu’adz) tanyakan: “Wahai Nabi Allah, apakah kita akan disiksa dengan sebab perkataan kita?”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Semoga ibumu kehilanganmu! (sebuah ungkapan agar perkataan selanjutnya diperhatikan). Tidaklah manusia tersungkur di neraka di atas wajah mereka atau di atas hidung mereka melainkan dengan sebab lisan mereka.”

(HR. At-Tirmidzi)

2- Rasulullah s.a.w. berpesan kepada Sayyidina Ali k.wj. yang bermaksud :
"Wahai Ali ! Allah tidak menjadikan apapun dalam tubuh manusia yang paling utama, kecuali mulut (lisan). Sesungguhnya mulutnyalah yang mengiring dirinya masuk syurga atau masuk neraka. Maka dari itu penjarakanlah (jagalah) mulut kerana mulut itu bagaikan anjing (gila)".


3- Nabi SAW bersabda maksudnya :

"Sesungguhnya , terdapat orang yang disebabkan ucapannyalah ia tergelincir ke dalam neraka yang luasnya antara masyrik dengan maghrib" Dan , dalam hadis lain yang senada dengan ini, "Hanya kerana satu perkataan yang membuat Allah benci, maka orang itu dimasukkan ke dalam neraka".

 (Hadis Riwayat Muslim)

****

Sungguh ingin ku redha,
Tapi betapa sesaknya ia bagiku..

1 comment:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website kami http://kbagi.com/ atau www.facebook.com/kumpulbagi/ untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete