Followers

Letakkan link blog anda =)

Friday, February 26, 2016

Ah, lagi!


****

Ada seorang adik junior mesej tanya.

"Abang Majdi, kalau kita dengar sesuatu yang buruk, kita kena baik sangka dulu kan?"

"Yup. Mestilah.. Cari seribu satu alasan untuk kita sangka baik.."

Saya jawab.

"Susah gak kan?"

Dia mengeluh.

"Susah.."

Saya menjawab.

Rupa-rupanya dia ada mendengar cerita pasal saya. Ah, lagi! Saya tanya apa yang dia dengar. Dia pun cerita. Mula-mula dengar apa yang dia sebut, saya tertawa. Memang merapu dan tak betul. Sampai begitu sekali fitnah yang berlaku.

Sebelum tu saya pernah dengar yang cerita tentang saya yang tak betul juga. Haha.

Begitulah, telefon rosak.

Seorang menyampai dari seorang, dari seorang, kepada seorang yang lain.

Bila mesej yang disampaikan tersilap,
Maka jadilah fitnah..

****

Beberapa kali saya terfikir,

Kenapa suka membawa cerita? Mengapa suka menyampaikan cerita buruk yang kita dengar? Mengapa mulut kita tak berasa sedikit pun berat menyebarkan cerita-cerita  begitu pada orang yang tak layak lansung untuk tahu?

Tak tahu kah mereka, berapa banyak ukhuwwah yang terputus kerana itu? Berapa banyak hubungan yang retak?

Berapa banyak persahabatan yang menjauh.

Berapa banyak prasangka yang timbul.

Sedangkan cerita itu sendiri kita tak tahu benar atau tidak.

Ah, saya cuba hiraukan semua itu. Terlalu banyak perkara yang berat lain untuk saya fikirkan. Tapi, ia tetap menambahkan berat beban saya. Kenapa mereka tak kisah menjadi penyebab kepada masalah orang lain dengan mulut mereka?

Menyebabkan orang rasa susah?

Seperti kata mak saya, tak semestinya kalau kita buat baik pada orang, kita jaga mulut kita, orang akan buat baik pada kita, macam harimau, kalau kita tak makan harimau, harimau makan kita tak?

Haha.

****

"Perempuan memang macam tu.. Akan sebar cerita.. "

"Buat kerja elok-elok.. Sebab perempuan ni akan bercakap sesama kami.. Biasalah tu.. "

Bukan saya kata. Tapi perempuan sendiri yang kata. Sudah beberapa kali saya dengar.

Saya cuma nak kata: Hey, jangan mudah justify begitu hanya kerana rasa sifat perempuan begitu. Berapa banyak sifat manusia yang Islam bimbing, yang Islam cegah, ada juga yang Islam benarkan.

Mengumpat, bawa cerita ni, lelaki pun sama. Saya sendiri biasa dengar. Ada lelaki soleh yang menjaga mulutnya, ada wanita solehah yang menjaga mulutnya dari aib-aib manusia.

Jika ingin meluah, ada jalannya.
Ada orangnya.
Ada tempatnya di sisi Islam.

Bukan bercerita pada sesiapa sahaja lelaki dan wanita.

****

Jagalah lidah dan lisan kita duhai sahabat. Betapa ia memberatkan orang seperti mana beratnya perasaan saya ketika ini.

Mungkin kata-kata saya cuma picisan, tapi dengarlah kata-kata nabi kita yang mulia,

1- Sebuah hadits yang diriwayatkan dari sahabat Mu’adz bin Jabal radhiyallahu ‘anhu ketika beliau bertanya kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang amalan yang dapat memasukkannya ke dalam surga dan menjauhkannya dari neraka,

kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam menyebutkan tentang rukun iman dan beberapa pintu-pintu kebaikan, kemudian berkata kepadanya:

“Maukah kujelaskan kepadamu tentang hal yang menjaga itu semua?” kemudian beliau memegang lisannya dan berkata: “Jagalah ini”

maka aku (Mu’adz) tanyakan: “Wahai Nabi Allah, apakah kita akan disiksa dengan sebab perkataan kita?”

Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab: “Semoga ibumu kehilanganmu! (sebuah ungkapan agar perkataan selanjutnya diperhatikan). Tidaklah manusia tersungkur di neraka di atas wajah mereka atau di atas hidung mereka melainkan dengan sebab lisan mereka.”

(HR. At-Tirmidzi)

2- Rasulullah s.a.w. berpesan kepada Sayyidina Ali k.wj. yang bermaksud :
"Wahai Ali ! Allah tidak menjadikan apapun dalam tubuh manusia yang paling utama, kecuali mulut (lisan). Sesungguhnya mulutnyalah yang mengiring dirinya masuk syurga atau masuk neraka. Maka dari itu penjarakanlah (jagalah) mulut kerana mulut itu bagaikan anjing (gila)".


3- Nabi SAW bersabda maksudnya :

"Sesungguhnya , terdapat orang yang disebabkan ucapannyalah ia tergelincir ke dalam neraka yang luasnya antara masyrik dengan maghrib" Dan , dalam hadis lain yang senada dengan ini, "Hanya kerana satu perkataan yang membuat Allah benci, maka orang itu dimasukkan ke dalam neraka".

 (Hadis Riwayat Muslim)

****

Sungguh ingin ku redha,
Tapi betapa sesaknya ia bagiku..

Sunday, January 31, 2016

Aku mendung.


***

Aku mendung.

Menunggu hujan yang lebat dan rintisnya menenteramkan.
Menanti kapal-kapal belayar yang senantiasa mengheningkan.
Melihat laut berombak yang hamparannya tak bertebing tiada berpenghujung.
Dan camar-camar yang terbang di kala itu semua.

Aku, mencari diri aku semula.

Di bawah payung yang menahan ributan hujan,
Membasahkan wajahku, yang bercampur dengan air mataku.
Yang aku senang terpujuk untuk menangis tanpa henti.

Dalam rasa sakit yang entah apa batasnya aku tak pasti..

Sunday, January 24, 2016

Merpati Putih di Aya Sofea


~ Picture by https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Aya_Sofia,_Istanbul.jpg ~

****

Merpati putih itu terbang rendah. Mematuk sambil berputar di sekeliling kawannya yang sedikit berbeza warna.

Suasana itu melebarkan senyum pada Zehra yang melatari Aya Sophea. Petang yang awannya mencorak langit biru yang kian perang, sambil ditemani percikan air pancut di sekeliling pokok yang kian meredup.

"Nisilsim?"

"Iyim.."

Ibrahim terus berpusing kemudian mengembangkan jubahnya seolah-olah tarian sufi Sang Rumi, kemudian berhenti mengejut sambil mendepakan tangan lagak habis persembahan. Kopiah merahnya hampir-hampir terjatuh, dan dia cepat-cepat menekupnya dengan tangan.

Dia ketawa. Habis rosak persembahan.

Zehra juga terkekek senyum. Menahan tawanya dengan tangan yang berkelubung winter coat putih.

Dia bangun dari kerusi kayu di bawah lampu itu, mengoyak sedikit roti, kemudian menaburnya di tanah. Si merpati putih dan kawan-kawan berterbangan rendah mengerumun rezeki yang ada.

"İlk kez?"

Ibrahim bertanya. Zehra hanya memaniskan muka mengangguk.

"Evet.."

Ya, ini kali pertama di ke Turki. Dan di depan Aya Sophea ini tempat pertama yang dia lawati. Zehra menyeluk tangan ke poket. Dinginnya, sejuk yang amat.

Zehra menyeluruhi pemandangan di hadapannya, menghayati sepenuh rasa. Kemudian menghirup nafas dalam-dalam. Suaranya gemersik membisik perlahan,

"Kau tahu Ibrahim, Aya Sofea menjadi saksi Sultan Muhammed Al Fatih yang terkenal melayarkan kapal di bukitan, walau beribu tahun, hairan dan kagum itu masih tuntas menumbuh.

Adakah kau mendengarkan aku Ibrahim? Bumi ini sungguh sakti. Di sinilah Jalaludin Ar-Rumi membawa daerah Sufi dengan tariannya yang hingga kini bagi aku masih menjadi misteri. Iya, sudah pasti aku akan ke Konya.."

Zehra diam sebentar.

"Aku bukan saja-saja di sini Ibrahim, aku teringin tahu apa surat-surat cahaya yang ditulis oleh Badiuzzaman Said Nursi, sampai mana jiwanya mencakupi semua golongan termasuk wanita.. Ah, adakah kebetulan, dia di Turki? Aku pasti Aya Sofea juga termenung kebingungan.

Dan Kamal Attarturk, bapa pemodenan Turki yang terkutuk itu, kau belum ceritakan aku lagi tentang orang yang melawan kejahatannya, Adnan Menderes. Al-fateh moden. Cerita tentang kapal terbangnya yang terhempas dan azamnya, dan akhirnya dia syahid di tali gantung. Bukankah kau berjanji akan bercerita, Ibrahim?"

Ibrahim cuma tersengih. Zehra menyambut dengan senyuman.

"Aku di sini bukan saja-saja, Ibrahim.. Aku mahu tenggelam di dalamnya.. Di dalam Turki.."

Sekali lagi dia menghirup nafas dalam-dalam, menikmati petang Turki.

Dia kemudian menggalas beg yang dibawa. Melangkah setapak dua, bersedia untuk penerokaan yang lebih dalam dan bermakna. Kemudian berhenti berpaling.

"Kau tak nak ikut Ibrahim?"

Kali ini Ibrahim, si merpati putih itu tidak bersuara dan terus terbang rendah. Layaknya seekor burung. Mengibaskan-ngibaskan sayap saljunya yang terasa hening disimbah cahaya tenggelam matahari.

Aya Sofea. Merpati Putih. Ibrahim.

Zehra tersenyum.

"Tekrar görüşürüz!!"

****

Majdi Nadwan
1845
151116
Aya Sofea