Followers

Letakkan link blog anda =)

Tuesday, May 4, 2010

Syukur, dapat banyak lagi.

Memang banyak yang kita inginkan. Kan?
Picture by Kazutaka-A of DeviantArt

Berpusing-pusing, pening. Diseluk kocek, tiada duit dirasa. Dicucuk di bank, hanya resit yang keluar.

Hati meronta-ronta. Nafsu apatah lagi, menangis-nangis mahu seakan bayi yang ketandusan susu. Mata terasa rambang, semua yang di depan terasa indah.

Mahu beli sesuatu. Tapi duit tiada. Mahu beli barang, tapi ongkosnya kurang.

Pernah rasa begitu?

Rasa kurang, perasaan tak mencukupi. Kemahuan yang ingin ditambah lagi. Sedangkan ianya sudah ada. Keperluan yang sedia serba serbi. Saya pernah ada rasa begitu, waktu terlihat jubah warna merah saga semasa berjalan di masjid india. Aduh, tertawan tergoda terpikat. Biar sampai di bilik, hati masih teringat-ingat.

Saat Hasan bertanya.

Saat Sayyidina Hasan bertanya kepada ayahnya tentang datuknya. Muhammad. Tentang sikap Rasulullah terhadap sahabat-sahabatnya.

Tenang Sayyidina Ali, ketika menuturkan akhlak sebuah lagenda mulia.

Hadis yang saya suka.

"Jika menginginkan sesuatu, baginda akan mudah melupakannya dan tidak pernah membuat orang lain berputus asa atau terbebani untuk memperolehnya.." Riwayat- Tirmizi.

Owh Rasulullah, akhlakmu memadamkan inginku.

Manis.

Lalu, bagaimana kita?

Adakah masih merengek merayu meminta ibu ayah agar ditunaikan. Melihat sofa cantik, berhimpitan meminta suami belikan. Atau membilang jari, menghitung hari saat wang bisa dikumpulkan.

Tak mengapa, tak salah memiliki. Kita manusia juga bukan? Ya, nabi juga ada keinginan dan kemahuan.

Tapi, bagaimana kita mengawal semua itu? Benar, tak salah memiliki. Tapi bila hingga sudah melebihi keperluan, apatah lagi melangkaui keperluan. Itu sudah jadi membazir.

Sudah ada kasut, mahu kasut lagi. Mahal pula tu. Sudah ada baju, tambah baju lagi. Harga tinggi-tinggi. Sudah ada beg tangan, mahu pakai satu lagi. Biar bergaya kiri dan kanan.

Duit bukan ada pun sebenarnya. Haha. Kelakar juga.

Sayangnya, hanya kerana inginkan sesuatu, hingga sanggup berhutang. Yang sanggup berlapar berdiet juga ada. Bukankah pelik.

Kamu ada tergolongkah?

Sekali lagi, tak salah membeli. Tak salah menambah. Cuma jangan sampai membazir. Jangan sampai melangkaui batas kemampuan diri sendiri. Apa batasnya, kamu sendiri tahu, kan?

Anak adam itu tidak pernah puas.

"Jika seorang anak Adam memiliki emas sebanyak dua lembah sekalipun maka dia akan (berusaha) mencari lembah yang ketiga. Perut anak Adam tidak akan pernah puas sehingga dipenuhi dengan tanah."-Riwayat Bukhari

Memang itu dasar kita, manusia. Namun, adakah hanya hingga kita mati, baru kita mampu untuk menahan nafsu dan keinginan kita.

Mungkin kita kena makan dulu tanah kot. Baru puas nafsu segala-galanya. Kamu cubalah. Nanti beritahu saya bagaimana rasanya.

Haha. Maaflah, saya bergurau.

Syukur, dapat banyak lagi.

"Seandainya kamu bersyukur pasti Aku (Allah) akan menambah nikmat kepadamu. Dan seandainya kamu kufur, sesungguhnya siksa-Ku amat pedih."-Surah Ibrahim, 7.

Saya seorang yang tamak sebenarnya. Jika boleh, apa yang saya ada sekarang, saya mahu tambah lagi. Hai, tak cukup betul. Tak salah, jika kamu mahu pun tak mengapa. Ada caranya, buatlah.

Syukur.

Kamu dapat nikmat. Kemudian kamu bersyukur, tambah nikmat lagi. Kamu bersyukur lagi, tambah nikmat lagi lagi. Kamu bersyukur lagi, tambah nikmat lagi lagi lagi. Kemudian kamu masih bersyukur, tambah nikmat lagi lagi lagi lagi. Syukur lagi, nikmat ditambah lagi lagi lagi lagi lagi. Dan lagi.

Dari lagi, hingga ke infiniti.

Ini janji Allah. Dan Allah tidak pernah memungkiri janji. Maksudnya, bila kita buat. InsyaAllah kita akan dapat.

Dua pilihan, bersyukur dan Allah akan tambahkan. Atau kufur dengan banyak sangat nikmat yang Allah beri. Kemudian kamu akan tahu, bahawa azab Allah itu amat pedih.

Kamu pilih yang mana?

Kita cuma perlu sedar.

Ramai yang tak sedar. Sedangkan di sekelilingnya sudah terdapat banyak pertolongan dan bantuan yang Allah berikan.

Saudara mara yang baik. Ayah dan ibu yang penuh kasih sayang. Suami mahupun isteri yang soleh. Keperluan yang sentiasa cukup. Perut yang selalu terisi. Dan ya, kita masih berpakaian kan?

“Lihatlah orang yang dibawah kalian dan janganlah melihat orang di atas kalian, karena yang demikian itu lebih layak bagi kalian untuk tidak memandang hina nikmat Allah yang dilimpahkan kepada kalian.”-Riwayat Muslim dan At-Tirmidzi

Tapi kita selalu memandang negatif. Memandang apa yang kita tidak ada. Itu sebabnya, kita sukar untuk bersyukur.

Pandanglah yang sedikit itu. Jika kamu rasa hanya ada sedikit kebahagian. Bersyukurlah atas yang sedikit itu. Semoga Allah tambahkan. Jika rasa sedikit kesenangan. Jadilah hamba yang bersyukur. InsyaAllah, Allah akan lebihkan kesenangan kamu.

Harta, wang, masa yang lapang, rakan, anak-anak, penghargaan, pencapaian, dan semua yang sedikit.

Bersyukurlah, moga-moga Allah tambah semuanya.

Kan janji Allah itu pasti?

Kamu bersyukurlah, nanti Allah akan tambahkan, dan kamu senang. Boleh saya tumpang gembira :)

"Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?"-Ar-Rahman.

2 comments:

  1. Pemburu cinta IlahiMay 5, 2010 at 9:06 AM

    thank u ats pringatan ni..
    tringat plak desakan perasaan nk beli bju ari tu.. hehe
    memandang yg kurang dari kita dpt melahirkan rase syukur, tp kdg2 tetap perasaan xpuas ati tu ade jugak kn? hmm..
    puas pujuk ati, bersyukur la.. tp kejap je ati tu sejuk.. lme2 msti terkenang2 jugak..

    ReplyDelete
  2. =) afwan.

    Alhamdulillah. Semoga bermanfaat bersama. Tak apa, biasalah kita, manusia. Semoga Allah membalas kita atas kesabaran tu. Moga baju yang kita tak dapat, Allah gantikan dengan pakaian taqwa dan keimanan yang lebih indah. InsyaAllah.

    ~Semoga thabat dalam perjuangan dan senyuman insyaAllah..

    ReplyDelete