Followers

Letakkan link blog anda =)

Friday, May 21, 2010

cerpen: Terusir

~Picture by Google~

"Pembersihan Etnik"

Itu yang aku dengar. Dari suara-suara yang menyampaikan. Aku tak tahu Etnik yang mana. Melayu, ataupun Islam. Yang aku tahu:

Kami, akan dibersihkan. Dibersihkan maksudnya dihapuskan. Dan dihapuskan hanya ada satu maksud,

Mati.

Daerah-daerah lain aku dengar sudah tiada. Hancur dek bom api yang memakan segala. Aku dengar, menara K.l hanya tinggal nama. Sejauh mana kebenarannya, aku tidak tahu.

Sekarang semua diarahkan berkurung. Berdiam diri. Ntah sampai bila.

Keadaan jadi darurat. Malaysia sekarang benar-benar sunyi.

Aku tak tahu sejauh mana kami telah diceroboh. Malam-malam, dapat jelas kedengaran bunyi tembakan dan letupan. Apapun, wilayah kami masih lagi selamat. Selamat untuk hari ini, esok... Aku tidak tahu. Dan kami terus meniti waktu.

Aku pejam mata. Berpeluh.Terbayang peristiwa 3 hari lepas. Sewaktu aku berjalan menyorokkan diri di bandar. Aku lihat sendiri kerakusan tentera laknat itu.

"Tolongg...tolong.."

Seorang wanita mengandung merayu meminta tolong. Bulat perutnya. Dia terseret di jalan. Dengan pakaiannya koyak rabak, menampakkan separuh badan. Air matanya berjejeran. Dia disepak-sepak. Ditendang-tendang oleh mereka yang beruniform hijau itu. Mereka sekadar ketawa.

Dan aku lihat, dengan mata sendiri. Seorang askar mengeluarkan pisau belati. Dengan giginya yang menyeringai.

"Zapp!"

Dia membelah perut wanita itu hidup-hidup. Merobek, kemudian mengeluarkan janin di dalamnya.
Wanita itu tergeletak sesaat. Matanya terbeliak. Sebelum perlahan-lahan matanya tertutup rapat.

Aku membuka mata perlahan. Benar-benar tak mampu untuk membayangi peristiwa itu sekali lagi. Tangan aku bergetar. Tak tahu bergetar kerana terlalu takut ataupun geram.

Dan sekarang kami di sini. Takut. Gementar. Resah. Itu rasa yang sebenarnya ada pada hati setiap orang di taman ini. Takut-takut bila Israel itu akan datang meragut keamanan kami.

****

"Bamm!"

Bunyi tembakan memecahkan kesunyian petang. Hati aku jadi cuak. Dari celah ruang tingkap, ternampak trak askar berjalan dengan penuh manusia anjing di dalamnya. Bunyi tayar menderu. Mereka menembak rambang.

Bunyi tingkap pecah. Askar yang kejam!

"Mak, ayah, adik! Cari tempat persembunyian! Cepat!"

Aku kelam kabut. Cuba sedaya upaya menyelamatkan diri dan keluarga. Tak sampai berapa saat. Pintu rumah kami ditendang. Pecah. Endor Blaster Rifle diangkat. Ditujukan ke arah kami.

Masuk 3 orang askar. Berjalan angkuh.

"Where is Su'aidi?!!" Kasar seorang dari mereka bertanya.

Di bajunya tertera nama. "George". Angkuh. Aku sudah mengepalkan penumbuk. Kurang ajar! Masuk tanpa izin, berlagak macam tuan rumah!

"There is no Su'aidi here! Get out from this house..!" Ayah menghalau.

"Heh.."

George tersengih, menurunkan riflenya. Mengeluarkan pisau belati.

"You, shit!" Pisau ditujukan laju dari tangan kanan. Terus perut ayah..

Ayah hanya berdiri diam. Menunggu serangan. Menampan keras dengan tangan kiri. Terus, laju memberi tumbukan ke perut George. George terduduk. Ayah ingin meneruskan serangan. Ingin memberi hentakan lutut ke muka apabila langkahnya terhenti.

Kepalanya diacu tepat senjata oleh rakan George. Terasa sejuk di kepala.

"Abang..! " Mak meluru.

George merentap tudung labuh mak. Mak tertarik. Jatuh ke bawah. George bangun.

"Hey, you!" Memegang kepala ayah. Menghantak keras dengan topi tenteranya.

Ayah terduduk. Darah mengalir. Melihat darah ayah membuatkan darah aku rasa ngilu. Bulu roma meremang. Celaka! Amarah aku pula kian memuncak. Menuju laju ingin menyerang.

"Berhenti Wan!.."

Langkah aku terhenti. Melihat mata mak. Mata mak sayu. Aku tahu dia tak mahu anaknya mati di depan matanya. George memegang baju belakang aku. Menarik tinggi. Menhempas ke luar pintu.

"All of You! Get out from this house! Or i will kill you!" George menyeringai. Menendang punggung aku ke luar pintu. Aku tersembam ke tanah.

Kami keluar. Adik aku berada di bawah meja tadi. Melihat kami bergaduh. Melihat ayah dihentak. Melihat mak direntap. Dia keluar menangis memeluk mak.

Aku lihat ramai yang sudah keluar. Jiran-jiran berkumpul. Mereka duduk bercangkung. Tangan diletakkan di atas kepala. Aku lihat ada mayat jiran aku di hujung. Matanya lebam. Bajunya penuh darah. Mesti dia memberontak tadi. Aku mendengus.

"I think you should tell me! Where Su'aidi now?!"

"Or.. all of u gonna die!" George mengancam. Melaungkan suara sekuat hati.

Aku pernah dengar nama Su'aidi. Dia adalah mujahid yang mengetuai perjuangan menentang Israel semenjak mereka masuk. Gerakan tersembunyi. Tapi dia memang tiada di sini.

"Please, let us go.. Su'aidi is not here.." Seorang penduduk merayu.

"Don't make me fool, rubbish!"

George hanya memandang sinis. Berjalan melihat setiap orang di situ. Tiba-tiba dia terhenti. Melihat ke arah Kak Sarah. Memandang penuh nafsu.

Muka Kak Sarah memucat.

Tersenyum. Dia memegang pipi Kak Sarah.

"You are so beautiful.. I will let all of you go if i get this girl.."

Nafsunya memuncak. Menjelir-jelir ghairah.

****

Ingatan aku terimbas pada 8 tahun lepas.

"Wan, kenapa sedih je ni.."

Aku mendongak. Owh, Kak Sarah.

"Kenapa apa yang Wan buat, selalu tak jadi? Selalu tak dapat ya kak?" Aku bermasam muka. Menyembunyikan tangisan sebenarnya.

Kak Sarah tersenyum.

"Itu tandanya Allah nak uji Wan.. Allah sayang Wan.."

"Allah sayang Wan?"

"Ya, Allah sayang Wan. Cuma Wan kena bersabar... Setiap perkara pasti ada hikmahnya"

Kak Sarah. Anak solehah kepada Pak Rahim ini manis orangnya. Bertudung labuh dan sentiasa tersenyum. Jubahnya yang beralun tika angin meyisir selalu melembutkan. Menyejukkan mata, menenangkan hati. Akhlaknya indah. Penyayang malah. Aku amat kagum padanya.

Dia jiran aku. Hanya sebelah rumah. Muslimah yang 7 tahun lebih berusia dariku. Hanya dengan aku, jirannya yang sudah dianggap adik sahaja dia bermesra dengan yang bukan muhrim.

"Wan nanti nak masuk Uia lah.."

"Erm? Kenapa Wan nak masuk Uia?"

"Wan nak jadi baik dan taat agama macam akak.. Wan nak jadi soleh juga"

Kak Sarah ketawa kecil. Comel.

"Wan tak perlu untuk masuk Uia untuk jadi soleh.."

"Maksud akak?"

"Letakkan Allah di hati Wan. InsyaAllah, kat mana Wan ada. Wan tetap akan jadi soleh."

Kak Sarah meletakkankan tangan di dadanya.

Wahai jiwa yang lembut. Semoga dirimu bahagia selalu. Aku selalu bercita-cita. Bila aku dewasa nanti, aku ingin mencari isteri seperti Kak Sarah. Punyai hati yang bening, mampu mengheningkan hati yang lain.

"Akak. bila kita akan dapat nikmat sabar tu ya?"

Kak Sarah menjeling.

"Berapa lama Wan dah tunggu?

"Lama.."

Kak Sarah menghadiahkan senyum nipis segaris.

"InsyaAllah, Wan akan dapat.. Kalau tak kat dunia. Pasti akan dapat di syurga nanti Wan. Bersabarlah ya.. Kerana sabar itu....."

"Kerana sabar itu?"

Kak Sarah senyum bergula.

"Kerana sabar itu cantik."

****

"You are so beautiful.. I will let all of you go if i get this girl.." George merenung wajah Kak Sarah.

Nafsu George memuncak. Menjelir-jelir ghairah.

"Jangan kau sentuh dia, syaitan!" Pak Rahim meningkah tangan George.

"Sarah, lari cepat!"

Sarah terketar-ketar. Berpaling. Ditangkap oleh rakan-rakan George. Mereka ketawa. Sarah mula mengalirkan air mata dalam takut.

"Jangan kau kacau anak aku!" Pak Rahim hilang kawalan. Terus menumbuk muka George. George mengelak sikit.

"Old Shit!"

Hulu senjata diangkat. Terus ditujah ke muka Pak Rahim. Pak Rahim terus jatuh tersungkur. Tersembam mulut menyentuh tanah. Kasar.

Kami kaget. Darah mula keluar dari mulut Pak Rahim.

"Ayahhhh!"

Melihat keadaan ayahnya, Rahman terus meluru laju. Wajahnya menggila menonton kakak dan ayahnya diperlakukan begitu.

"Heh.."

"Bang!"

Rahman terduduk. Melutut. Dia memegang perut. Terasa pandangan jadi kabur. Dia tersenyum. Tangannya terasa mengalir cecair hangat, darah. Merah. Peluru menembusi perutnya tadi.

Dia tersenyum lagi.

"Selamat tinggal... kak.."

Rahman rebah ke tanah.

"Rahmaaannn...!" Kak Sarah menjerit. Menangis.

Darah aku memuncak. Aku hilang kawalan.

"Yahudi celaka!"

Aku menerjah ke hadapan. Orang-orang di sekeliling aku menahan.

"Lepaskan aku!"

"If you still love that boy, take care of him carefully!" Seorang askar sinis menunjukkan senjata tepat ke dahi aku. Aku mendengus. Merenung tajam dalam pelukan orang ramai.

George memandang mayat Rahman hanya dengan hujung mata. Dia ketawa.

“No one will disturb me now..” George melonggarkan ikatan tali pinggang dan seluar askarnya. Tersenyum ghairah memandang Kak Sarah yang menangis menggigil.

Dia memegang kedua-dua lengan Kak Sarah. Menolaknya ke dalam rumah. Rakan-rakan George beberapa orang turut ikut sama. Yang lain, terus mengacukan senjata kepada kami. Memandang kami seakan kami ini haiwan belaan. George dan rakan-rakannya di pintu ketawa galak. Menutup pintu.

Dari luar, jelas kedengaran gelak tawa mereka. Bunyi koyakan baju. Bunyi jeritan Kak Sarah. Raungan kecil seperti sedang melawan. Kemudian menjadi bunyi deraman, seakan-akan mulutnya ditutup. Bunyi menahan kesakitan. Mengerang. Kemudian menjadi sunyi, sebelum perlahan terdengar esak tangis Kak Sarah.Tangisan sayu yang berpanjangan.

Tangisan sayu yang lama. Tangisan seorang wanita yang baru dirampas kehormatannya.

Sunyi.

George keluar. Membetulkan tali pinggangnya di muka pintu. Dia menjelirkan lidah, mengusap bibir dengannya. Seakan baru menikmati sebuah hidangan yang lazat.

"What a really tasty woman. She is still virgin. How lucky am i.. Hahaha" George ketawa terbahak-bahak.

Darah aku naik memuncak laju. Kepala aku seakan jadi ringan. 'Akal seperti sudah hilang arah panduan. Perkataan 'tasty' dan 'virgin' dari mulut Garry seakan-akan bara yang memuntahkan lava untuk aku.

"Letakkan Allah di hati Wan. InsyaAllah, kat mana Wan ada. Wan tetap akan jadi soleh."

Kak Sarah.

Wajah Kak Sarah yang redup, seakan jadi bayangan di mata. Aku mencapai pisau yang aku simpan. Menggila. Berlari sekuat hati menuju ke arah George dengan satu jeritan panjang.

Yang aku ingat,

Aku hanya nampak senyuman George. Dan hulu senapang yang kian membesar di mataku.

Sebelum segala-galanya menjadi gelap.

****

Langit gelap.

"Abang, sampai bila kita akan macam ni ya?" Tanya Karim, adikku. Dalam pelatnya yang masih berusia 8 tahun. Mengesat peluh dalam terik yang membahang panasnya.

Dia meneliti di celah-celah runtuhan rumah kami. Mencari-cari jika seandainya masih ada barang yang digunakan.

Aku duduk. Mengikat barang-barang ke dalam kain pelikat yang akan kami bawa. Berdiri, merenung langit Malaysia.

Lapang.

Sudah tiada lagi bangunan pencakar langit yang dimegahkan. Sudah tiada lagi keagungan yang dibangga-banggakan.

Rumah kami, bukan rumah kami lagi. Tempat kami, bukan tempat kami lagi. Negara kami, kami dibuang darinya.

"Tak ada orang yang nak selamatkan kita ke bang? Tak ada orang yang nak datang bantu kita ke? Kan banyak orang Islam kat luar?"

Aku merenung dalam. Dulu, ketika kami selamat. Semua leka. Seronok dibuai mimpi manis. Berpesta siang malam. Seronok. Halal haram, ntah dicampak ke mana. Bercampur segala. Berleluasa semua. Maksiat tak perlu dicari. Buka mata sahaja sudah boleh nampak. Tutup mata juga boleh dengar. Judi, apatah lagi, sudah terang-terangan dihalalkan kerajaan ketika itu.

Adakah ini bala Allah untuk kami?

"Ntah lah dik.Negara Islam.Hurm.. Mungkin mereka masih seronok di sana lagi.. Ada orang ke yang nak ingat kita di sini?.." Mengeluh mungkin. Memikirkan pemimpin-pemimpin Islam yang tidak habis-habis berunding.

Tiada penyelesaian.

Aku mengangkat barang. Menuju ke barisan yang sedang beratur panjang di jalanan. Jalan yang sangat panjang. Satu perjalanan, yang sudah tidak pasti arah tujuan

Ada yang mendukung anak kecil. Ada ibu tua yang mengangkut barangan. Ada wanita-wanita mengandung yang membusung perutnya, tetap tegar berjalan mengangkat barangan.

Aku membimbing adikku. Berjalan menyusuri tanah. Tanah yang penuh mayat-mayat yang bergelimpangan.

Memulakan perjalanan yang aku tidak tahu, bila hujungnya. Mencari rumah dan kediamanan yang tiada. Perlindungan yang tiada disua.

Masa depan yang mendung.

****

Nadwan terbangun. Berpeluh-peluh. Bajunya basah, lencun dipenuhi keringat. Nafas tercungap-cungap.

"Ko kenapa Wan?"

Memandang-mandang sekeliling. Masih tidak percaya.

"Aku.. aku mimpi... Negara kita dijajah.. Negara kita diserang.. Mayat bergelimpangan.." Nafasnya masih turun naik.

Masih menoleh memandang keadaan sekeliling.

"Aku.. takut. Tak ada orang tolong kita.. Aku nampak mayat bergelimpangan.. Kita.. Terusir dari negara kita sendiri.." Nadwan hampir menangis.

Rahman menunduk. Dia menangis.

"Wan, memang kejadian tu pernah berlaku.. Pada saudara kita..Cuma kita selalu tak sedar.."

"Pernah berlaku?..."

"Nakba. Peristiwa Nakba. Pengusiran rakyat Palsetin dari kediaman mereka... Saudara kita terusir Nadwan.."

Nadwan menunduk. Sebak. Membayangkan dirinya menjadi saudara di Palestin. Dibunuh, dirogol, dihina.

Terusir..


Tamat

****

Adakah kamu tahu?

Peristiwa Nakba jauh. Sudah terlalu lama dianyam masa. Rasanya sudah menjadi ketupat rentung di benak pemikiran kita. Baru menyambut 'mesra' ulang tahun hari lahirnya yang ke 60. Malah lebih tua lagi.

"Nakba? Apa tu? Movie baru kat wayang ke? Ada softcopy?"

Mungkin ada yang bertanya begitu. Ya, memang movie baru pun. baru keluar di wayang ~

Begitu juga peristiwa Shabra dan Shatilla. Seandainya kamu tahu, Alhamdulillah. Moga Allah membantu meningkatkan iman kita atas itu. Jika tak tahu, tak mengapa juga. Cuma kena ambil tahu dari sekarang.

Pergi ke google. Dan taip.

"Peristiwa Nakba"

Pastikan tahu ya.

Sepupu yang dibunuh.

Kita ada seorang sepupu kita. Sepupu dekat. Yang kita kenal. Cuma rumahnya jauh sikit dari rumah kita. Suatu hari kita baru tahu. Di rumahnya berlaku peristiwa kejam.

Keluarganya dibunuh. Dan dia dihalau dari rumahnya. Anak-anaknya menderita.

Tapi rupanya sudah lama kejadian ngeri tu berlaku. Dah 3 tahun lamanya. Kita baru tahu.

Teruk tak kita sebagai seorang sepupu? Sebagai seorang saudara?



Ambil tahu.

"من لا يهتم بأمر المسلمين فليس منهم"

"Siapa yang tak mengambil berat tentang urusan kaum muslimin, maka deia bukanlah dari kalangan mereka"-hadis

Rasai derita mereka yang kian meresap. Jiwai perasaan mereka yang hangat. Selami laut hati mereka yang sememangnya memerlukan bantuan dan perhatian.

Lebih dari hati kita yang selalunya mengharapkan perhatian yang fana. Fatamorgana. Dan ditipu warna-warna yang selalunya menyesatkan.

Ayah mereka disembelih. Pejam mata, bayangkan itu ayah kamu.

Ibu dan kakak mereka dirogol. Pejam mata, bayangkan itu ibu dan kakak kamu.

Dan rumah mereka, dihancurkan. Bayangkan, itu rumah yang kamu tinggal selama ni.



Bantu.

Bantu mereka, sedaya mampu. Banyak. Ada Haluan palestin. Ada program lifeline for Gaza. Atau mungkin, kamu tulis artikel-artikel tentang Palestin. Sampaikan kepada yang tak tahu. Semoga mereka membantu pula.

Jika kamu hanya ada satu sen, sumbangkan.

Jika hanya mampu menulis, walaupun satu ayat.

Jika hanya mampu menyanyi, lagukan.

Jika hanya mampu berkata-kata, alhamdulillah. Itu lebih baik.

Semoga kata-kata itu berangkaian.

Semoga ianya menjadi saksi bagi kita. Di hadapan Allah nanti. Di hadapan Rabbul Jalil.


Seandainya tak mahu bantu, jangan membatu.

Saya cukup tak suka bila orang kata.

"Alah, tak payah boikot2.. Bukan jadi apa pun.."

"Buat apa berdemonstrasi.. Bukan diorang dengar pun.. Buat habis suara je.."

Tahu tak? Banyak hati dan jiwa yang boikot. Rela menahan nafsu, menyebabkan mereka rugi. Rugi besar. Contohnya pada kes Sweden. Hal yang sama pada Israel.

Kamu kaji? Bila mana mesir menyekat laluan bantuan ke Gaza. Satu dunia berdemonstrasi. Desakan-demi desakan di setiap tempat. Hingga akhirnya, mesir tunduk akur. Membuka laluan walau terpaksa.

Bukan kamu yang menderita. Bukan kamu yang disiksa. Jika kamu tak mahu membantu, khair saja. Diam. Tapi jangan membatu. Jangan pula membaling batu.


Ayuh! Bangkit kan semangat!

"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri mereka dan harta mereka dengan (balasan) syurga untuk mereka (disebabkan) mereka berperang dijalan Allah: maka (diantara) mereka ada yang membunuh dan terbunuh.

(Balasan Syurga yang demikian ialah) sebagai janji yang benar yang ditetapkan oleh Allah didalam Taurat Injil dan Al-Qur’an; dan siapakah lagi yang lebih menyempurnakan janjinya daripada Allah?

Oleh itu bergembiralah dengan jualbelinya itu dan (ketahuilah bahawa) jualbeli (yang seperti itu) ialah kemenangan yang besar." -At-Taubah ayat 111.

Allah membeli jiwa kamu. Ayuh, bangkitkan semangat jihad. Biar Allah redha dengan kita. Pasti, seandainya ada Salahudin Al-Ayyubi yang kedua. Kita lah orang itu, yang akan bangkit membela Palestin!

Takbir!


Tengok video ni. Tanamkan Azam, pasangkan tekad!

video

6 comments:

  1. Apabila manusia terlalu banyak yang menunding jari..apabila manusia terlalu bayak yang bercakap daripada bergerak..apabila manusia hanya nampak apa yang mahu tanpa tahu cara ke situ. Moga kita dikurnia hidayah untuk celik akal, celik iman lalu kita bina diri untuk menjadi seorang fard yang benar-benar muslim.

    'Kita akan menang dengan cara yang sangat sederhana sekalipun dunia tak akan menyaksikan apa yang biasa disaksikan sebelum ini' Hassan Al-Banna..

    ~~benar-benar memanfaatkan potensi diri

    ReplyDelete
  2. tak nak jadi orang yg hanya melihat..

    " You cannot cross the sea merely by standing and staring at the water... "

    mereka sedang berada di pentas perjuangan & kita memilih untuk menjadi penonton shj...
    bayangkan,
    jika mereka syahid & berada di syurga,
    mereka pula yang akan melihat kita...
    waktu itu kita tengah buat apa ya?
    kita pun tak tahu...
    na'uzubillah...

    tiba2 ana terfikir,mujurla McD & Nestle tak halal di Australia... Starbucks pun tak da sebab tak laku... dulu kalO kat Malaysia,rasa marah sgt kat kawan-kawan yg makan McD,barang-barang Nestle & Starbucks pdhl byk lagi makanan yg boleh makan...

    dunia tak tipu kita,
    kita yang tertipu dengan dunia...

    " Dan (ingatlah) akan hari (yang di waktu itu) Allah mengumpulkan mereka, (mereka merasa di hari itu) seakan-akan mereka tidak pernah berdiam (di dunia) melainkan hanya sesaat di siang hari, (di waktu itu) mereka saling berkenalan. Sesungguhnya rugilah orang-orang yang mendustakan pertemuan mereka dengan Allah dan mereka tidak mendapat petunjuk " [10:45]

    lagu Tekad dari Izzatul Islam untuk semua... =)

    Novocastrian~
    Australia

    keep writing!
    entri kali ni ketuk-ketuk kepala ana supaya lebih bhati-hati waktu shopping... selaluny hanya fokus HALAL & MURAH waktu beli barang,huhu.. (teruknya ana!)

    ReplyDelete
  3. akhirnya.. tahniah2, mesej di terima. banyak pengajaran.. mungkinkah bala' Allah sedang mengintai? Allah..

    jangan membantutkan perjuangan Islam tapi berlarilah bersama-sama dengan pejuang Islam. medan juang itu terlalu luas, terpulang pada kita nak tafsir macam mana. moga Allah golongkn kita dalam golongan orang2 yg Ikhlas di jalanNya~

    ReplyDelete
  4. post yg menyedarkan jiwa2 yg leka..
    insaf3..semoga Allah kuatkan mereka utk tempuh ujian ni..

    ReplyDelete
  5. alhamdulillah...mesti terus menulis. Mesej tersemat rapi, ayat tak panjang mcam keretapi. Syabas. Teruskan.

    ReplyDelete
  6. Syabas..syukran wa jazakumullahukhairan kasiro..

    ReplyDelete