Followers

Letakkan link blog anda =)

Saturday, April 3, 2010

Mimpi, sebuah cerita. Sebuah rasa.



Mengulit sebuah bayangan, dari bait-bait ayat yang dibaca. Meyelinap, kemudian menghembus lembut ke akal. Dari bayangan, seakan kayangan.

Sebuah cerita, yang terasa ingin disampaikan. Untuk kamu, untuk saya juga. Jika ada rasa lah. Jika tidak, tak mengapa. Saya bukan siapa-siapa.

Sebuah cerita tentang,

Mimpi.

Benar, Ianya mimpi. Mimpi tentang ayah saya. Ayah, yang telah pergi dahulu. Ayah, yang amat saya dan adik-adik rindui. Ibu saya, apatah lagi. Ibu saya, mak sebetulnya, sering berdoa. Hatinya, sering tertanya. Bagaimana keadaan abah di sana ya? Lalu untuk mak, dia ada seorang sahabat. Sahabat baik, Dr Fizah namanya. Dan darinya, dia bermimpi..

Memasuki sebuah rumah yang besar. Amat besar. Punya luas, dan punya ruang yang banyak. Dan di dalam rumah, ada pokok-pokok. Menenangkan, namun menghairankan. Tidak pernah dilihat rumah sebegini rupa.

Dalam mata asyik menatap, dalam akal sibuk bertanya. Abah menyapa. Katanya abah nampak gembira dan biasa dengan rumah tu. Dr Fizah bertanya, rumah ini, memang begini? Kata abah. Ya, memang begitu keadaannya. Memang begitu rupanya.

Abah menjemput Dr Fizah menjamu hidangan. Menjamu makanan di sebuah meja. Dan abah duduk di hujung meja, seakan ketua. Tidak banyak abah bicara, tapi kata Dr Fizah, abah kelihatan amat gembira. Dan bersamanya di meja adalah teman-temannya. Ya, sahabat abah, walau Dr Fizah tidak tahu siapa.

Dr fizah dijemput makan bersama. Tapi katanya, makanan di situ semua namanya tidak sama. Maksudnya, tidak biasa didengar di dunia. Nama makanan yang pelik. Namun, semuanya bersama kaca. Makanan itu, yang lain namanya, dihidang dalam bekas kaca. Air dan minuman juga begitu, indah dalam sinaran dan kejernihan kaca.

Semuanya kelihatan menenangkan, semuanya kelihatan meredupkan.

Dan itu kisahnya.

Saya cemburu

Saya cemburu. Saya amat cemburu. Cemburu dengan abah yang sudah dapat segala. Sudah lepas hidup singkat dan ujian di dunia, dan itu nikmatnya. Biarlah dunia, di dalamnya penat. Namun insyaAllah dihujungnya nikmat.

Tak mengapa, cemburu saya dalam bangga.

Cemburu yang membuatkan saya amat ingin, sangat mahu, menjadi sepertinya. Saya seakan dapat membayangkan wajah dan perasaan abah. Dengan raut yang suka dan tenang begitu. Oh, bahagianya!

Ya, dari bayangan seakan kayangan.

Lalu, ada apa dengan dunia?

Terlalu ramai yang tertipu dengan dunia. Dunia yang dirasakan lama. Taklah, ianya tak lama. Sekejap sahaja, amat sekejap. Di dunia, ada masa. Di sana nanti, sampai bila-bila.

Jika di syurga. Bahagia selama-lamanya.

Jika di neraka. Sengsara selama-lamanya.

Saya ingin tanya. Jika kamu tahu, kerana saya juga ingin tahu. Selama-lamanya itu sampai bila?

Saya juga tidak tahu.

"Selama-lamanya"

Dunia itu penjara.

Kerana itu ramai yang berasa penat dengan semua ini. Jangan risau, kan nabi pernah berkata,

"Dunia itu penjara bagi orang mukmin, dan syurga bagi orang kafir"

Jadi kita perlu sedar. Bahawa semua itu bukan matlamat. Harta, pangkat, nama, dan segala. Tak mengapa memiliki, saya juga mahu. Tapi bukan di hati.

Ayuh!

Tak ramai yang mampu faham tentang erti penghayatan hidup, dan seandainya mereka memahami, tentu hanya pada Allah ditumpukan segala-galanya.

Mari kita usaha untuk ke akhirat. Kamu bimbinglah saya. Sama-sama kita bimbing. Nanti, jika saya jatuh ke jurang neraka, kamu tarik lah saya, boleh kita jalan sama-sama menuju ke syurga :)

3 comments:

  1. Pemburu cinta IlahiApril 6, 2010 at 12:40 AM

    Jika di syurga. Bahagia selama-lamanya.

    Jika di neraka. Sengsara selama-lamanya.

    Di dunia, ujian semata-mata..

    ReplyDelete
  2. Benar =)

    Bila ujian semata-mata.

    InsyaAllah, kita usaha sungguh-sungguh. bagi dapat 4 flat :)

    ReplyDelete
  3. "dunia itu tidak lain hanya kesoronokan yang melekakan.." Qoran..
    Jika dunia itu berada di tangan kita, kita yang mengawalnya..tetapi jangan sampai masuk ke dalam hati kita..jika tidak kita yang dikawalnya..

    ReplyDelete